Ternyata Saya Hanya Ge-er!

Pagi ini saya mengantar istri ke rumah sakit untuk dirawat. Dokter pun bertanya, “Biasanya ibu minum obat apa? Berapa kali minum obat ini?” Beberapa pertanyaan lain diajukan sang dokter. Dan, ternyata, saya tidak bisa menjawabnya. Saya tertegun sejenak. Usai urusan dengan dokter itu saya keluar ruangan. Saya menangis…

Pagi ini saya menyadari, saya bukanlah suami yang baik. Banyak hal yang saya tidak tahu tentang istri saya. Ternyata selama ini saya hanya ge-er bahwa saya sangatlah perhatian pada istri. Faktanya? Itu hanya perasaan saya dan tidak sesuai dengan kenyataan. Maafkan aku wahai istriku…

Akhirnya, ingatan saya menerawang ke masa lalu. Banyak hal yang saya tidak tahu tentang anak-anak saya di masa lalu. Ketika saya ditanya, “Anaknya kelas 4A atau 4B? Lagu yang paling disukai apa? Sudah Iqro berapa? Sudah hafal berapa surat? Berat badan dan tingginya berapa? Nama teman-teman akrabnya siapa? Di Facebook sering ngomong apa?”

Hampir semua pertanyaan itu saya tidak bisa menjawab. Saya tidak tahu mendalam siapa anak saya. Padahal hampir setiap hari bersama mereka. Dalam urusan inipun ternyata saya hanya ge-er bahwa saya orang tua yang baik. Faktanya? Saya masih harus terus belajar dan memahami secara mendalam siapa anak saya. Saya harus terus berlatih untuk menjadi orang tua yang baik bagi anak-anak saya. I love you, anak-anakku…

Begitupun bila diajukan pertanyaan, “Apakah orang tuamu benar-benar sehat? Apa keinginan orang tuamu yang belum terwujud? Apa harapan orang tuamu kepadamu? Siapa teman-teman baik orang tuamu? Apa makanan yang paling disukai orang tuamu? Bagaimana kondisi keuangan sesungguhnya orang tuamu? Apa yang membuatnya bersedih? Apa yang membuatnya bahagia?”

Oh my God! Banyak pertanyaan yang tak bisa saya jawab. Padahal selama ini saya merasa sudah menjadi anak yang baik. Ternyata saya hanya ge-er dan merasa menjadi anak yang baik. Faktanya? Saya masih harus terus berjuang untuk bisa menjadi anak yang benar-benar mengerti orang tua saya.  Bapak dan Ibu, saya akan berupaya sekuat tenaga untuk membuatmu bangga kepada anakmu…

Dalam menjalani kehidupan selama ini ternyata saya banyak ge-ernya Bagaimana dengan Anda?

Salam SuksesMulia!

Ingin ngobrol dengan saya? Follow saya di twitter: @jamilazzaini

Bagikan:

38 thoughts on “Ternyata Saya Hanya Ge-er!”

  1. irvan says:

    subhanallah, tulisannya menusuk kek :'( ini bener2 saya alami…hampir nangis bacanya..heuheu. Terimakasih inspirasinya kek….

  2. dendi mukti putranto says:

    “Apakah orang tuamu benar-benar sehat? Apa keinginan orang tuamu yang belum terwujud? Apa harapan orang tuamu kepadamu? Siapa teman-teman baik orang tuamu? Apa makanan yang paling disukai orang tuamu? Bagaimana kondisi keuangan sesungguhnya orang tuamu? Apa yang membuatnya bersedih? Apa yang membuatnya bahagia?”

    kalimat ini menusuk banget pak jamil..

    btw.. ane pertamax ya?

  3. alif says:

    Benar pak jamil, kita ternyata banyak ge-er nya… Padahal betapa sedikit yg saya ketahui, apalagi yg saya kerjakan. Thanks, pak.. Salam sukses mulia..

  4. kencono SARI says:

    orang jawa bilang, pitakonane jeruuu tnan

  5. isw_banna says:

    begitulah semoga kita cinta kita kepada orang2 tersayang tdk hanya di bibir saja

  6. bravo says:

    Sukses nangis di kantor..

  7. Nisa says:

    seperti dapat tamparan pa, bener2 bagus tulisannya ?? padahal hampir seharian kita bersama keluarga tapi knp tidak tahu ttgnya,,,trnyta kita hanya geer merasa kita yg terbaik to mrka…:D
    TOP pa jamil…
    Salam sukses mulia

  8. awal hasan says:

    Hari ini pasti para pembaca kembali PDKT kepada keluarga. hehe… Makasih atas tulisannya yang sangat bagus.

  9. artikel yang menarik pak jamil Azzaini… Inspirasi pagi nan indah…
    semoga hidup kita dapat selalu dalam jalan yang benar dan lebih baik.

    salam, Selamet hariadi.
    http://batiktulisonline.com/

  10. Selalu dan selalu, tulisan Kek Jamil Azzaini menjadi inspirasi pagi yang mencerahkan…

    sukses mulia selalu,
    gurunda

  11. fatkur says:

    Terimakasih GURU SUKSESMULIA,ku…membacanya jadi pingin menangis…ayahku telah menghadap Sang Khalik sebelum saya mampu membahaghagiakannya…

  12. fatkur says:

    Terimakasih GURU SUKSESMULIA,ku…membacanya jadi pingin menangis…ayahku telah menghadap Sang Khalik sebelum saya mampu membahagiakannya…

  13. mustika yanti says:

    Iya ya. . .Emang slma ini bener-bener GE ER tingkat akut.
    Berbenah u tdk ge er lagi.
    makasih bgt pak *salam takzim*

  14. Agus edi says:

    Trims Membaca Artikel Bapak saya Jadi Tersadar…

  15. @aditia_ap says:

    banyak hal yang kita secara teori mampu, ternyata pas aplikasi gagal. Tapi intinya saya dapet :

    terkadang kita gag sadar klo sudah menjadi egois, hnya memikirkan diri sendiri, hanya memikirkan bagaimana penilaian orang lain diluar sana thdp diri kita. Kita jarang memikirkan org2 terdekat yg selama ini mensupport kita.

    Karena sering bertemu menjadikan kita lupa betapa pentingnya mereka. Kita hanya fokus untuk menambah list orang2 yg menganggap kita baik. bukan memperbaiki diri dan org2 terdekat kita.

    artikel bapak sangat menginspirasi, terima kasih pak Jamil.

    Salaam.

    Aditia

  16. nikmah says:

    Ge-eR ku buanyak ternyata…
    Trims Om Tulsannya..

  17. rosna says:

    seperti tertampar membaca tulisan pak jamil… betapa egoisnya kita selama ini, walaupun sering menghabiskan waktu bersama keluarga, tapi perhatian hanya tercurah pada diri sendiri.
    semoga saya bisa memperbaiki diri… Amiin.

  18. trims pengingat nya Mbah Jamil.. :’) *Cium tangan*

  19. Deden Hf says:

    Ah, benar juga, Kek. setelah membaca artikel ini. saya merasa menjadi orang yang paling Geer Sedunia.. -__-

  20. Anggit Setyaningsih says:

    Subhanallah..tulisan ini sgt menyadarkanku bhwa trnyata aku sangat Ge-eR thdp org2 trdekatku..keluarga,sahabat,teman.. 🙁

  21. subhanallah Ge -eR sekali sampai aku harus sadar untuk berbakti untuk orang tua / ibuku

  22. erickazof says:

    thks sdh meng Ge-eR kan saya kek :’)

  23. Untara says:

    ini yang namanya … JLEBH!!!

  24. aRien_n says:

    saya juga banyak geer dan perlu menelaah apakah kegeeran sy benar2 terbukti atau tidak. semoga kelak sy tdk terus geer belaka, mnjadi seorg anak yg lebih baik lagi, yg lebih mencurahkan perhatian kpd kedua ortu starting from today. makasih kek Jamil

  25. yayan says:

    Start from today, taaruf lagi sama Istri Anak dan keluarga istri dan Keluarga Sendiri. Bismillah

  26. Wahyu says:

    Kalau Pak Jamil bertanya, “Bagaimana dengan Anda?” saya jawab begini, u/ pasangan hidup, saya blm punya jadi blm bisa dijawab, malah saya mohon doa dr bpk u/ itu 🙂 hehe… Kalau tentang orang tua, insya Allah saya bisa menjawabnya, sebab sdh 4 tahun ini saya merawat sebaik-baiknya ibu saya yg sdg sakit (ayah saya sdh wafat). Ada percakapan unik saya dan ibu saya yg paling saya sukai (terjadi hampir setiap hari):
    Saya: Ibu sayang tidak sie sama saya?
    Ibu: sayang.
    Saya: Banyak apa dikit, bu?
    Ibu: banyak.
    Saya: bayak jantan apa banyak betina (Dalam bahasa Jawa, banyak berarti angsa)
    Ibu pun tersenyum-senyum, terkadang senyumnya merekah lebar sekali :D. Anehnya walaupun percakapan ini terjadi berulang2 tapi ibu tetap saja tersenyum-senyum, bagaimana tidak, sebab setelah itu ada ciuman manis untuk ibu… sambil ngilikitikin beliau qeqe… 😀

    *Saya Wahyu, temannya Erni R22 MMA IPB dulu. Semoga pak Jamil masih ingat saya ya ..hehe 😀 (ngarep.com)

  27. yayahkusnariah says:

    Jazakallah Khoero Kasyiro..adikku de jamil, telah menjadikan aku tafakur dan terus menangis,ampunilah aku ya Allah,diusia aku 561 bulan ini masih sangat sangat sangat GE ER.

  28. ainul says:

    Makasih pak ..mulai hri ini akan lebih baik lagi

  29. Moein02 says:

    Q baru trsadar klo slama ini cma dekat secara fisik dgn mereka2 tapi ternyata hati kita masih asyik di tempat lain

  30. VIVAVERITAS says:

    Astagfirullah……
    Bener banget Pak Jamil, ternyata selama ini saya bukan hanya GE-ER, tetapi lebih tepat dikatakan dholim pada anak, istri, orang tua…
    ya Allah di sisa hidupku ijinkan hamba membahagiakan mereka lahir dan bathin….
    Makasih banyak pak Jamil atas tulisan yang telah mengingatkan….

  31. siti Mukaromah says:

    Astagfirullah..saya merasa benar2 berslah thdp anak2 saya stlah baca ini.Saya sukses menjadi guru krn bs mengantarkan siswa2 saya pada kejuaraan tingkat prop, nas, bahkan internasional.Tapi anak saya tdk pernah mendapatkan prestasi apa2. Saya sering hanya fokus ke siswa2 saya, tp jika ada sisa wktu baru ke anak2 saya !! Benar2 saya gagal menjadi seorang ibu. Maafkan ibumu nak..mg kelak kau sukses!!

  32. agus says:

    bener-bener-bener….memang aku juga Ge-Er ni boss, Ge-eR jadi ayah yang baik, Ge-Er jadi suami yang baik, Ge Er jadi pimpinan yang baik…padahal…astahgfirullah…

  33. neng ia says:

    Aq super GR
    • :'( нuhuнu(-Ì©Ì©Ì©-Í¡ Ì—–Ì©Í¡Ì©Ì©)huнuhu :'( •

  34. wyta_chandra says:

    haduh,, nagis saya kek,,
    Ya Allah,, bener2 cuma Ge-eR saya selama ini,,, !! masih banyak ga tau apa2,,

  35. ichsan says:

    bener juga pak yaa…. jadi sedih n harus lebih perhatian lagi sama ortu n kell

  36. Hana Fadhila says:

    I Love You too… 🙂

  37. Imam Nugroho says:

    ijin share Mas

  38. Ame' says:

    hiikksss semogaa bisa lebih baik lagi….. 🙁

Leave a Reply

Your email address will not be published.