Siapa yang Menilai Perbuatan Anda?

Bagaimana menurut Anda, berbohong itu baik atau tidak? Bagi yang menjawab “tidak”; bagaimana jika Anda menjadi tentara kemudian ikut berperang dan tertangkap? Lalu, tentara musuh bertanya kepada Anda, dimana pasukan Anda? Bila waktu itu Anda menjawab bohong, baik atau tidak?

Lho sama-sama bohong tapi mengapa terkadang baik dan terkadang buruk. Tidak konsisten. Ya, ternyata perbuatan itu pada hakikatnya tidak punya nilai. Siapa yang menentukan nilai? Yang menentukan adalah faktor dari luar perbuatan itu.

Nah, faktor diluar perbuatan itu banyak. Ada hawa nafsu, adat istiadat, norma di masyarakat, aturan negara, hukum internasional dan juga hukum agama. Contohnya, melakukan hubungan suami istri tapi belum menikah menurut hawa nafsu itu baik, menurut kebiasaan orang Barat itu juga biasa.  Akan tetapi, menurut norma masyarakat Indonesia secara umum perbuatan tersebut buruk.  Sedangkan menurut agama Islam itu dosa besar dan amat buruk.

Lantas bagaimana agar kita tidak bingung? Bukankah hawa nafsu manusia berbeda-beda? Bukankah norma dan adat istiadat manusia tidak sama?  Bukankan aturan negara terkadang di buat karena ada kepentingan politik tertentu?

Menurut saya, pilihan yang paling tepat adalah jadikan faktor penilai baik dan buruknya suatu perbuatan adalah agama (ketentuan-Nya).  Mengapa? Karena aturan itu datang dari Sang Maha Pencipta yang tahu persis bagaimana seharusnya kita menjalankan kehidupan di dunia. Kedua, bila kita mengikuti aturan agama, maka kehidupan di dunia kita terjaga dan di akhirat mendapat balasan di surga.

Teruslah pelajari bagaimana Dia mengatur kehidupan kita. Pahami, hayati dan kemudian amalkan dalam kehidupan nyata. Agama bukan hanya di tempat ibadah. Agama bukan hanya ada saat kelahiran, pernikahan dan kematian. Agamapun bukan hanya hadir di bulan-bulan tertentu. Agama ada di setiap tarikan dan hembusan nafas dalam kehidupan kita.

Saya yakin, Anda pasti ingin bahagia di dunia dan juga setelah kehidupan dunia. Orang yang cerdas pasti tidak mengabaikan kehidupan abadi, kehidupan setelah dunia. Dan kehidupan terbaik dan abadi itu bisa kita nikmati bila agama selalu menyatu dalam semua aspek perbuatan kita.

Salam SuksesMulia!

Ingin ngobrol dengan saya? Follow saya di twitter: @jamilazzaini

Bagikan:

13 thoughts on “Siapa yang Menilai Perbuatan Anda?”

  1. Anggit Setyaningsih says:

    Semoga bisa mjd orang yg CERDAS!! ^.^

  2. abi azzam says:

    innallaha ma’anaa…..

  3. Indah Nur Aini says:

    keren banget paaaaaaaaak…

  4. irma says:

    gmana kalo kata orang tindakan kita g baek, tapi menurut aga sih baek

    bingung kalo harus menanggapin setiap opini orang,, g ada abisnya,, sedangkan kita tau sebenernya siapa yg maha menilai.. cuma terkadang ya itu, hukum orang2 masih mendominasi

    Ya Alloh kuatkan hatiku..

  5. yasya asgar says:

    ok pisan, utk renungan ahkir tahun. hatur nuhun.

  6. Wieds says:

    Mantap kek! Menjadikan agama sebagai landasan berfikir,bicara,gerak dan diam kita.

  7. eka sugeng ariadi says:

    matur nuwun sanget ust

  8. Melinda Hutapea says:

    Love this article…!
    kisah tentang tentara di awal cerita sungguh menarik dan membuat kita melihat dr sudut pandang lain. thanks Pak.

  9. Melinda Hutapea says:

    Love this article…!
    kisah tentang tentara di awal cerita sungguh menarik dan membuat kita melihat dr sudut pandang lain. thanks Pak..

  10. Herry Wijaya says:

    Semoga kita dalam tahun 2012 secara bertahap mengapai RESOLUSI….

    Salam Semangat !!
    Herry Wijaya

  11. ira says:

    setuju pa………..standar kehidupan manusia berbeda, standar kebenaran yang mutlak ya aturan yang dibuat oleh pencipta manusia karena DIA tahu benar apa yang harus dilakukan manusia, bukan hawa nafsu manusia. tapi kebanyakan manusia tidak mau diatur sama aturan pencipta manusia kenapa?????????

  12. khusaini says:

    jadi ingin ketemu pak jamil azzaini. Mudah2an menjadi doa yg dikabulkan. Amin

Leave a Reply

Your email address will not be published.