Surat Imajiner

Suratku ini aku awali dengan kata, “Aku sangat merindukanmu, mungkinkah rinduku berbalas?” Dulu kau sering mendatangiku dan menciumku. Kini, kau tempatkan aku di tempat yang nyaman, namun itu menyiksaku karena kau jarang bercengkerama denganku. Kau lebih sibuk berlama-lama dengan iPad dan BB-mu.

Aku benar-benar sangat iri dengan iPad dan BB yang kau miliki. Kemana pun kau pergi, mereka selalu kau bawa. Saat di rumah pun kau asyik dan rela berlama-lama dengan mereka berdua. Sementara aku, tetap kau abaikan. Padahal, sibuk dengan iPad dan BB belum tentu memberimu manfaat dan berpahala.

Ketahuilah, saat kau bercengkerama denganku setiap hurufku memberi satu kebaikan dan memberikan 10 kali lipat pahala walau mungkin kau tak tahu maknanya. Bahkan saat kau terbata-bata saat berucap, kau justru mendapat dua pahala: Pahala membacaku dan pahala karena kau kesulitan mengucapkannya.

Siapa yang berpegang teguh kepadaku maka ia tak akan tersesat, tapi mengapa kau merasa tak bersalah saat jarang menyapaku. Kau malu bila belum membaca buku atau novel best seller, tapi mengapa kau tak merasa malu sedikitpun belum menyelesaikan membacaku? Aku ada bukan untuk kau simpan di almarimu tetapi seharusnya untuk kau simpan di hatimu. Tetapi bagaimana mungkin aku bersemayam di hatimu bila kau jarang membacaku.

Seharusnya aku dipelajari bukan hanya ketika kau kecil tetapi seharusnya setiap waktu. Mengapa? Karena aku ini pedoman hidupmu. Aku bukanlah “mainan” yang hanya kau baca saat kau kecil. Aku ada juga bukan hanya sekedar menjadi mas kawin saat kau menikah. Dan bukan pula hanya untuk kau ingat, saat ada kematian di keluargamu.

Mengapa hidupmu kacau? Mengapa kau sering jenuh? Mengapa hidupmu sering gelisah? Mengapa kau sering berani berbuat maksiat? Mengapa kau banyak tak mengerti ketentuan Tuhanmu? Karena kau jarang bercengkerama denganku.

Demikianlah suratku untukmu, semoga kau mengerti keluhan dan deritaku. Aku ingin kau manjakan seperti iPad dan BB-mu

Yang rindu padamu,

Kitab Sucimu

Salam SuksesMulia!

Ingin ngobrol dengan saya? Follow saya di twitter: @jamilazzaini

NB: Artikel ini pernah dimuat Oktober 2012. Namun, karena datanya hilang akibat server mati tiba-tiba saat listrik mati ketika musibah banjir melanda Jakarta Januari 2013, tulisan ini saya munculkan kembali.


TBC


Bagikan:

36 thoughts on “Surat Imajiner”

  1. CECEP SAPRUDIN says:

    Benar sekali Pak. Zaman ini telah membuat hidup dalam kondisi yang sedikit demi sedikit mengurangi kita bercengkerama dengan Kitab Suci sebagai pedoman hidup.

    Waktu saya kecil dulu, kalau pulang dari Masjid setelah sholat Maghrib, di setiap rumah yang saya lewati terdengar alunan orang membaca Kitab Suci. Tapi kini, sudah tak terdengar karena orang-orang lebih sibuk dengan iPad dan BB-nya.

    Terima kasih telah menyampaikan surat imajiner ini Pak. Semoga menjadi pengingat hidup saya.

    Salam SuksesMulia.

  2. Maretha Epon Puspita says:

    terimakasih kakek telah mengingatkan kami -__-

  3. madhya says:

    trimakasih kek

  4. Adhi Fibrian says:

    Sungguh menjadi tadzkirah bagi diri ini yang lalai.

  5. Ririn Rahayu says:

    Yes Al-Qur’an yang harus ada dihati kita selalu ia yg membimbing kita hidup bukan Ipad atau BB. Syukron Ustadz tulisannya menyentuh BGT

  6. utami says:

    Terima kasih kek telah membuat q sdr dr yg slm ini sbk dg fb dan yg lainnya….

  7. LyaAritonang says:

    iya..apalagi saya sebagai mualaf..kerinduaan besar utk bisa membaca dengan lancar seperti kerinduan saya setiap buka bb dan fb..

  8. izzul faiz says:

    subhanalloh, Barokallohufik

  9. Tri Cahya says:

    Assalamu ‘alaikum…
    It’s Good for reflection Pak Jamil… Inspiring!
    Tapi rasanya yg ini sudah pernah dimuat deh beberapa waktu lalu… Cuma beda ilustrasi. Karena kebetulan saya membacanya & kebtulan juga sempat saya share di milis..:)

    But still okay to keep us reminded..:) Terima kasih.

    Wassalam,
    Cahya

  10. imanudin says:

    Setuju Kek, mari kita sukseskan gerakan Magrib mengaji, dengan membuat membuat pengajian berkelompok di lingkungan masing-masing di pandu seornag Ustadz yang faham Al-qur’an…

  11. Eno surtiasih says:

    sedang membiasakan diri membaca y setiap hari , walaupun hanya beberapa ayat tak mengapa asalkan hidupku berkah .Barakallah fikum

  12. lili says:

    Ijin share, Kek

  13. nur wakhid says:

    ulama terdahulu detik demi detik diisi dengan melantunkan ayat2 Al Qur’an, muhasabah, ibadah (bekerja, sodaqoh, saling nasehat), zikrulloh, qur’an Sudah melekat di dada (hafal 30 juz), terimplementasi dlm perilaku sehari2. Hari ini, teknologi memudahkan kita berinteraksi dgn Qur’an, lantunan murottal mudah diunduh dan disetel di smartphone kita, kajian2 islam puncak mudah di unduh di youtube ataupun android market. Subhanallohi walhamdulillah. Ya Alloh, hamba rindu ridho-Mu, I Love You Yaa Alloh, Ana uhibbuka Yaa Rosululloh. Jazakallohu khoiron katsiiro Ustadz Jamil. ๐Ÿ™‚

  14. Abdul Ghafur says:

    Jazakallah ustadz taushiyah yg membangunkan kesadaran tuk mendekat kpd Yang Maha Pencipta melalui FirmanNya

  15. Ina Arini says:

    Trima kasih pak atas nasehatnya

  16. Astaghfirullah.. Terima kasih pak..

  17. anne says:

    Jlebbb

  18. Tony Antholin says:

    Salam sukses mulia,
    Oh my god, Allah SWT… Semoga diri ku diingatkan selalu..

  19. Tony Antholin says:

    Salam sukses mulia,
    Oh my god, Allah SWT… Semoga diri ku diingatkan selalu.. Terima kasih

  20. Mayang says:

    Huuaaaa…. Mak jleb….

  21. Zakia says:

    Kek, aku rindu dgn tausiyah2 seperti ini, dulu waktu masih ngantor, tiap dhuhur ada tausiyah di musholla, penyemangat2 lewat email rutin dikirim oleh sie kerohanian islam di kantor, kalo ramadhan apalagi, suasananya syahdu. Setelah sy keluar dari kantor itu, justru yg paling ngangenin bagi saya ya suasana-suasana seperti itu, dimana hati adem & tenang dapat kucuran tausiyah setiap hari.
    Saat ini, meski dari rumah, bisa tetep dapat tausiyah2 juga, selama memang mau mencari. Contohnya seperti tulisan-tulisan kakek ini. Jazakallah ya, smoga jadi catatan kebaikan. Aamiin

  22. Terima kasih ya Kek, telah mengingatkan betapa kita slalu melupakan apa yg seharusnya jadi pedoman Hidup kita yg telah dijamin oleh Allah SWT.

  23. enhaka92 says:

    terima kasih ustadz

  24. Muhammad Raihan Nudhar says:

    Terima Kasih pak ustad, semoga kita semua bisa memulai membaca Al-qur’an setiap saat. Aamiin

  25. triana says:

    awal baca sy ketawa” krna memang bb slalu nempel dtangn
    tpi stlah trus baca mlh nangis …malu!!!
    terimakasih pak slalu mengingatkan…semoga selalu dlm lindungaNya…aamiin

  26. Surat imajiner itu tak pernah membosankan:)

  27. mosh shofy says:

    malu

  28. miemie says:

    Terimakasih Pak Jamil…tausiyahnya semoga jd penyemangat diri.

  29. oz7 says:

    Ya ุงูŽู„ู„ู‘ู‡ู..anak bandel bin badung kaya gw smpe nangis bacanya..

  30. Terima kasih kek. surat imajinernya menyentuh ke hati..sukses selalu kek. Aamiin

  31. dnur77 says:

    subhanallah…..

  32. ncie sukses mulia says:

    jleb bgt kek,,,, tp ini emng fakta ๐Ÿ™ mkasih udah ngingetin ya kek

  33. abis baca artikel ini.. hape langsung saya sodorin ke suami, maksud saya biar suami saya juga sama-sama mengagumi ilmu-ilmu kek jamil..

    kalimat pertama suami saya, abis baca tulisan kek jamil ini: “aku mau lebih sering ngaji lagi ahh”

    Alhamdulillah…
    makasih kek jamiiiiillllll..

  34. fauzan says:

    Terima kasih kek, saya baru baca tulisan ini dan insya alloh ini jadi perantara bagi sampainya hidayah alloh kepada saya. Kepada saya yang termasuk orang yang tersibukkan dengan alat elektronik, bagi saya yang termasuk orang yang tersibukkan dengan kegiatan yang tidak mendahulukan Al-qur’an sebagai petunjuk. Jazakalloh khoirol jazaa wa jazaa an jaziilan.
    ุขู…ููŠู†ู’ … ุขู…ููŠู†ู’ … ุขู…ููŠู†ู’ … ูŠูŽุง ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ ูŠูŽุง ุฑูŽุจู‘ ุงู„ู’ุนูŽุงู„ูŽู…ููŠู’ู†ูŽ
    Salamsemangat.:)

  35. akbar surya says:

    terimakasih kek
    ini nasihat untuk kita semua yg sdh merasa jadi manusia modrn, gadget selalu dibawa.tuntunan hidup jarang dibaca

  36. SukrON bang Imam Suyono atas sedekah ilmunya…

    Subhanallah, tulisan di atas benar-benar menjadi pengingat bagi kita semua yg terkontaminasi modernisasi teknologi di negeri ini.
    Teknologi seharusnya mempermudah kita unt lbh mendalami pedoman hidup kita yakni Al-Qur’an tp kita malah tersihir dgn sosial media dan aplikasi chatting yg beragam.
    Semoga setelah kita diingatkan-Nya melalui tulisan ini, kita segera beranjak untuk mendekati Kitab Mulia tersebut.
    ฮ›ฮฌmฮฮฯ€ Yฮฌยชยช ล”รตรŸรŸวปl ฤ„lฮฌmฮฮฯ€ ๐Ÿ™‚

    Salam Sukses Mulia_!!!
    @npindh
    เธ‡^โ€ข^เธ‡

Leave a Reply

Your email address will not be published.