Fokus Pada Diri Sendiri

Banyak orang mengatakan mereka bekerja keras demi kebahagiaan keluarga. Ada yang memang benar begitu namun ada pula yang hanya sebagai kedok. Bila alasan Anda benar, saya yakin semakin lama Anda akan semakin bahagia. Bila itu hanya kedok boleh jadi hidup Anda semakin lama akan semakin gersang.

Maksud saya sebagai kedok adalah sesungguhnya yang menjadi fokus utamanya diri kita bukan keluarga atau orang-orang di sekitar kita. Kita mungkin pernah menjalani hidup seperti itu. Semua yang kita lakukan fokusnya pada kebahagian diri sendiri, bukan untuk kepentingan keluarga atau orang lain.

Kita melakukan berbagai kegiatan A, B dan C demi popularitas diri, kebahagiaan diri dan kesuksesan diri tanpa peduli kondisi keluarga. Apa yang kemudian kita dapatkan? Bisa dipastikan itu adalah kegelisahan, keserakahan, sikap temperamental, dan jarak yang semakin jauh dengan orang-orang yang kita cintai.

Nah, bagaimana contoh orang yang fokus pada dirinya sendiri? Simak kisah berikut ini…

Ada sebuah keluarga yang suami dan istrinya sibuk bekerja. Ia memiliki bapak yang sudah pikun dan tinggal bersamanya. Suatu hari ketika mereka pulang bekerja, bapaknya tidak ada di rumah. Mereka mencari di komplek perumahan tak ada, di kampung sebelah tak ada. Di rumah saudara juga tak ada…

Akhirnya sang suami pergi ke stasiun radio terdekat dan membuat pengumumam: “Telah hilang seorang lelaki, usia di atas 70 tahun dengan ciri-cirin rambut putih disisir rapi, gigi ompong, dan menggunakan sandal jepit berwarna hijau. Siapapun yang menemukan lelaki tua ini, tolong diminta sandal jepitnya dan kirimkan ke rumah saya. Sumpah… Itu adalah sandal jepit kesayangan saya.”

Salam SuksesMulia!

Ingin ngobrol dengan saya? Follow saya di twitter: @jamilazzaini

Bagikan:

31 thoughts on “Fokus Pada Diri Sendiri”

  1. Anggit Setyaningsih says:

    Hahaa..parah bgt nih!!tp lucu 😀
    *smga apa yg kita lakukan sllu bs mmbrikan mnfaat pd org lain*

  2. Budi Santoso,S.Sos says:

    Kejam..kejam…!!! Masa lebih berharga sandal jepitnya? Emangnya kamu lahir dari darah daging siapa? Salut2, cerita yang disampaikan pak Jamil. SuksesMulia!!!!!!

  3. Zein Yusuf says:

    hahaha… saya serius membacanya… eh pas di akhir paragraf… ngakak…. TERLALU…..

  4. Diah Astoety says:

    Ada kok suami yg demikan terhdp ortunya krn takut dgn istrinya sebab yg dibw si kakek sendal jepit kesayangan istrinya. Suami takut istri.

  5. Mahranina says:

    Hihihihi.. Huhuhuhuhu… bisa ajaa :D.

  6. rina says:

    Hahahaha..gelooo pisan….

  7. piyu says:

    dalem banget…tapi kayaknya memang kudu introspeksi selama ini bekerja untuk siapa…thanks pak jamil azzaini membuka mata hati dan mencerahkan….

  8. Sukendar says:

    Terlalu…..semoga tidak terjadi pada kita, salam SuksesMulia…..

  9. Imam Nugroho says:

    hahahahahahahahahahahhahahahahaaa

  10. Khalik HR says:

    Kejam juga pak, semoga kita bisa ambil hikmahnya dari cerita ini
    Sukses

  11. mohammad irsyam says:

    maksud pak jamil adalah sayang sama hartanya bukan orang tuanya..semoga menjadi hikmah di hari yang spesial ini…sukses mulia

  12. Ano says:

    Wah dah, serius baca, jd ngakak.
    Salam Sukses Mulia untk semua
    Ano#BandEntrepreneur

  13. tami says:

    waduh…harta sudh mmbutakan smuanya…
    smoga qta bsa ambil hikmah nya 🙂

    Salam Sukses Mulia

  14. nuril says:

    hahaha… dasar pak jamil, bisa aja bikin senyum pagi2.. 😀 makasih pak, semoga bukan pengalaman pribadi yaa.. :p

  15. dina says:

    Sangat ingin kembali kerumah, merawat orang tua, berkarir di samping mereka. Mencipta usaha bagi sesama.. ^_^ (OBSESI)

  16. denbagus says:

    eit…jangan brprasangka buruk dulu…kalimatnya belum selesai…maksudanya….sandal jepit dikirimkan bersama pemakaianya..sandal jepit kesayangannya dan pemakaianya orang yang dihormatinya……(nyarialasan.com)..ha..ha

  17. Jamil says:

    Terima kasih kepada semua yang telah memberikan komentar ya. Salam SuksesMulia. Jamil Azzaini

  18. Icha says:

    Hahaha_bhs jawi na,JERO. . . . ,

  19. amrunofhart says:

    T.E.R.L.A.L.U
    Jazakillah Pak Jamil…semoga hanya kejadian di tulisan bukan dikenyataan.

  20. ambay says:

    Ha…ha… Kisah yg lucu tp menyentil, semoga qta lebih baik lg. Tdk hanya tanya sandalnya tp tanya juga bw kunci pagar ngga krn tdk bisa msk rumah nih he..he..

  21. aniel says:

    ya Allah… tega bener dah ah sama bapaknya.. antara manyun dan nyengirr hehe :p

  22. Dian Eka says:

    Cara sindiran yg santai tp dalem.. JazakaLLah pak jamil 🙂

  23. banna says:

    TERLALU (pake gaya bung Rhoma)

  24. eli susilawati says:

    semoga tidak terjadi pd diri kita,sungguh keterlaluan…

  25. Sandi says:

    Salam Sukses Mulia pak.. saya salah satu peserta dari Bank Kalsel yang mengikuti acara bapak tadi pagi. Dan hari itu benar2 membuat saya SHOCK berat. Karena saya tidak menyangka acaranya cuma 4 jam.. saya kira sampai sore. Dan sungguh ini emmbuat saya kecewa berat dan masih tdk bisa menerima kenyataan itu hahahaha.. lebay pak, tapi itu kenyataannya hehehe… Pokoknya I Love You deh pak hahaha

  26. sulaiaman says:

    kwkwkwkw, mantap cerita lucunya…tp ada hikmahnyan syukron tadz…

  27. reza says:

    hahahaaaaa…. selamat om jamil sudah menemukan kembali sendal kesayangannya….
    tapi emg bener sih ane pnah kaya gtu,,rasanya dpt doit bnyk juga abis mulu tpi gak ad bekasnya,,,itu jg bisa dbilang gersang kali yah 😀

    gersang = tidak berkah kali 😀

    makasih om jamilll… semoga kita semua dpt mnjadi lebih baikkk… amiiinnnnn….

  28. Iqbal says:

    wakkkakkak durhaka itu…
    menghibur sekali 😀

  29. Rini Nilawati says:

    Insyaalah akan selalu saya lakukan pak…hidup byk berguna buat org lain & terutama klg n ortu…siiip pak Jamil

  30. siva says:

    hahahaha..
    dibalik cerita serius diakhiri tertawa terpingkal-pingkal di akhir ceritanya..
    jadi kaya sentilan tersendiri aja nih…
    hehehoho…

  31. wisnuwd says:

    he he he he h..anak yang durhaka…

Leave a Reply

Your email address will not be published.