Bijak Saat Memberi Nasihat

Sabtu dan Minggu kemarin saya mendapat dua nasihat dari folower saya di twitter. Nasihat pertama berbunyi begini: “Heran ya ada motivator SuksesMulia tapi saat jeda maghrib bukannya membaca Al Quran malah twitteran.”

Nasihat ini baik tapi terkesan lucu. Kenapa? Karena ketika itu saya sedang di Balikpapan, di kota ini sudah Isya. Lagi pula, sebagai musafir, saya boleh menjamak sholat. Kebetulan saat itu saya pun sudah selesai membaca Al Qur’an, karena memang sedang menghafal surat Al Waqiah [saya jadi malu belum hafal. Hehehe…]

Ada lagi nasihat selanjutnya. Nasihat kedua berlatar belakang kejadian berikut ini.  Minggu kemarin saya membeli tiket Surabaya-Jakarta melalui calo. Kok lewat calo? Semula saya akan terbang  ke Jakarta Senin pagi. Namun ada jadwal seminar mendadak di BRI, Senin pagi pukul 08.00 WIB. Bila terbang Senin pagi saya pasti terlambat dating ke lokasi seminar.

Akhirnya, tim saya mencarikan tiket ke travel langganan, ternyata semua kosong. Solusinya? saya go show ke bandara. Saya cek semua penerbangan ternyata penuh.  Saat saya bingung, ada yang datang menawarkan satu-satunya tiket kepada saya. Walau nama penumpangnya bukan atas nama saya, sungguh amatlah bodoh bila tawaran itu saya tolak.

Begitu saya tulis di twitter bahwa saya dapat tiket atas nama orang lain  munculah nasihat di time line saya, “Malu dong motivator nasional beli tiket lewat calo, tidak mendidik.”

Dari dua kejadian itu saya dapat pelajaran penting. Pertama, jangan pernah memberi nasihat bila kita tidak punya informasi yang akurat. Mengapa? Nasihatnya bisa salah alamat. Karena itulah penting kita mengetahui kondisi si penerima nasihat dan kejadian yang melatarbelakanginya.

Pelajaran kedua, saat kita memberi nasihat tak boleh kita menghakimi, tak boleh kita menuduh, apalagi menjatuhkan si penerima nasihat.  Orang yang salah memang harus dinasihati tapi tak boleh disudutkan apalagi divonis dengan sesuatu yang negatif.

Terima kasih kepada dua followerku di twitter yang telah memberikan pelajaran kepada saya. Selama ini saya juga terkadang asal-asalan memberikan nasihat kepada orang lain. Namun setelah nasihat Anda berdua saya berkomitmen “berilah nasihat dengan bijak.”

Semoga Anda dan sayapun menjadi semakin bijak.

Salam SuksesMulia!

Ingin ngobrol dengan saya? Follow saya di twitter: @jamilazzaini

Bagikan:

34 thoughts on “Bijak Saat Memberi Nasihat”

  1. mustika yanti says:

    Bener sekali, saat memberikan comment/nasehat, harus tahu dulu seperti apa kjadiannya shg comment/nasehat bisa tepat sasaran.
    Terima kasih pak, mengingatkan u lbh hati-hati dlm mberi comment/nasehat.

  2. Ay-Ay Ranti says:

    BEnar menurut kita belum tentu sahih menurut orang

  3. airyz says:

    bener juga ya mbah..
    *manggut manggut*

  4. Nikke says:

    SEPATU (Sepakat dan Setuju) 🙂

  5. totot wahyu darmanto says:

    Memang klo tidak hati-hati sering terjebak sebagai auditor amalan orang lain, padahal lebih baik mengaudit saja amalan diri sendiri terlebih dahulu dan biarkan yg bertugas mengaudit amalan org lain malaikat atib dan rokib saja, klo kita mengambil alih tugas 2 malaikat tsb bisa2 mereka jadi non job, hehe…

    1. wina says:

      suka banget sama komen ini.. :D,

  6. syawal says:

    Terima kasih…
    Mendapat nasihat dari nasihat

  7. Agyl Ardi says:

    Bener pak. Nasihat baik akan menjadi baik di saat yang baik/tepat 🙂

    Karena itu setahu saya kita disarankan untuk memberi nasihat jika diminta. Karena dalam kondisi itu orang akan terbuka kepada nasihat kita, dan lebih mudah dinasihati…

  8. Salah satu sifat buruk manusia, cenderung lebih mudah menyalahkan orang lain, semoga kita dapat menghindari sifat ini…

  9. endang says:

    Angguk kepala.. Master

  10. dosko says:

    Jadi malu. Alih-alih memberi nasihat, sy malah sering menghakimi, hehehe

    1. Agyl Ardi says:

      Nasihat yang diberikan di saat yang tidak tepat juga bisa menjadi sesuatu yang dirasa menghakimi oleh penerima nasihat 🙂

  11. wid says:

    maap Pak mo nanya, kalo sbg musafir (berada di kota lain selain kota tempat tinggal) sementara di tempat yg kita datangi ada air yg cukup, ada tempat sholat yg nyaman, masih bolehkah menjamak sholat? Soalnya keadaan jaman dulu beda dengan sekarang. Ini sering menimbulkan kebingungan. Tks pak

    1. anna says:

      saya juga sering kebingungan dgn kondisi yg anda alami, dgn adanya pesawat dan fasikitas umum skrg yg memadai sebenarnya kita bisa untuk sholat tanpa menjamak, akan tetapi tetap sbg musafir kita secara syarat sdh sah atau boleh menjamak sholat, akan tetapi dilihat dari keutamaan akan lebih utama jika kita tetap sholat tepat waktu, alloh maha pengasih tetap disediakan pahala tersendiri utk umatnya yg mau bersusah payah menegakkan sholat tepat waktu

      demikian semoga bermanfaaat

  12. Hahaha saya inget banget kek, baca komentarnya follower kakek yang so so ngasih nasehat padahal dia sendiri bukannya baca Al-Quran malah ngomentarin orang. Waktu itu Hari Sabtu ya kalo ga salah, hehe.

  13. Ano says:

    Saya juga baca TL nya 🙂
    nasehat dari nasehat mengasilkan nasehat, *jadi bingung*
    hehe
    salam sukses mulia tk semua0

  14. kania says:

    Semoga Anda dan sayapun menjadi semakin bijak. aamiin

    heuheuheu

    salam sukses mulia!

  15. Dhaniri A. says:

    Menurut saya, ada baiknya kakek tidak selalu menceritakan kegiatan atau kejadian yang baru saja dialami di twitter. Lebih baik didokumentasikan di buku pribadi, karena twitter bukan diary atau daily report 🙂

    Maaf bila Kakek tidak berkenan

  16. wah,, jadi malu.. hehehhee

  17. jilbab faira says:

    harus berkaca sama diri sendiri nih abis baca ini

  18. Dani Kaizen says:

    MANTAP !!!

    Belajar nasehat dari nasehat orang lain…

    *Bolehkah saya bertanya, mengapa komentar2 disini/di website ini, jarang dijawab oleh Kakek Jamil ya ??
    Mohon maaf ,kalau saya salah dalam bertanya ….

    #Salam SuksesMulia 🙂

  19. boeloek says:

    My husband perna bilang: kritikan itu bagai batu karang dilautan, SAKIT kalo diinjak tapi ko2h dterjang badai.sdangkan sanjungan itu bagai mbangun istana pasir dipinggir pantai, indah…namun RAPUH

  20. Mas Dani Kaizen, Insya Allah mulai sekarang akan dicoba jawab ya. Maaf yang lalu-lalu terlewat karena ada kendala teknis.
    Salam SuksesMulia, Jamil Azzaini

  21. trie bagus says:

    Nasihat baik tetap baik jika disikapi dengan hati yang baik, tidak perlu mempermasalahkan siapa yg memberi dan sedang apa dia pada saat itu. Terima kasih atas nasihat pa Jamil sore ini di menara 165. Teruslah memberi yg terbaik. Salam suksesmulia.

  22. Anggit Setyaningsih says:

    Perlu introspeksi diri jg nih 🙂

  23. bagus wisanggeni says:

    …sekaligus adalah konfirmasi.Memang kalau informasinya tidak akurat dan sepotong – sepotong,MASUKANNYAPUN banyak ‘ miss’-nya.Jika premisnya tidak lengkap maka silogismana tidaklah ‘pas’….kata mbah LOGIKA…( nuwun sewu urun rembug…..0

  24. dwinur77 says:

    trimakasih banyak nasehatnya Pak Jamil…… beri kami nasehat dan terus

  25. arieth says:

    semoga kita berjiwa besar legowo menerima itu,berarti harus memperbaiki diri lagi dan harus ditingkatkan

  26. Melinda Hutapea says:

    Amin! Semoga Bapak semakin bijak dalam memberi nasihat. Saya menanti kan nasihat dr Bapak. Semoga saya semakin bijak juga menerima nasihat. Salam Sukses Mulia.

  27. dewi nastiti says:

    Subhanalloh,pak jamil azzaini tetap mengambil sesuatu yg manis dibalik peristiwa sepet kayak gitu.Kalau bukan karena iman yg tinggi,tdk akan bisa.(Maksudnya,saya kalau digituin blm tentu bisa tetap manis).
    Kadang malah berpikir,”ini org mau nasehatin/nyari2 kesalahan sih?”.#faafiruilalloh–>biar hati tetap cling!

  28. Tika says:

    Hukum menjama’ sholat bukan masalah jaman dulu ato sekarang, berlaku sepanjang jaman. Allah lebih suka keringanannya diambil. Bukankah begitu?

    Soal beli tiket lwt calo, siapa sih yg mau melakukannya kalo gak terpaksa? *inget adik yg bbrp kali melakukan itu krn ketinggalan pesawat*

  29. rizaldi aditia says:

    yup…bener banget..orang hanya memandang luarnya saja..padahal yang tau banget kan Allah..
    keep spirit pa

  30. @MursidAff says:

    mantap sekali kek, selalu berpikir positif dan selalu bisa mengambil cerita lucu dari kejadian yang dialami..

    di satu sisi bisa jadi follower2 kakek itu sangat sayang kepada kakek sehingga tidak rela apabila ke Jamil melakukan hal hal yang kurang pas menurut Informasi sepotong yang mereka terima..

    nasehat tersebut bisa dijadikan sebagai pengingat kek, kakek sudah menjadi milik dan kesayangan publik, harus lebih berhati hati ngetwit agar orang lain tidak salah paham. 🙂

    maaf kalau saya ada salah kata kek
    we love u kek 🙂

    http://www.TheMursidCompany.blogspot.com

  31. hehehe, jujur pak jamil, saya kalo dari jakarta pulang ke jogja, justru jarang beli tiket di agen. kebanyakan di calo depan tempat penjualan tiket. banyak alasannya: (1) bisa memilih penerbangan tercepat saat itu (tanpa delay)(2) tanpa check in karena langsung diantare ke gate (karena tiketnya atas nama dia sedang yg naik kan saya sendiri) (3) dengan begitu acara saya di jogja tidak berantakan, gara-gara misalnya beli tiket duluan tapi terbangnya malah delay (4) calo tiket tsbut sudah langganan lama, nggak papa tiket lebih mahal 150 atau 200 ribuan dari tiket resmi karena uang segitu berguna buat isteri dan anak-anaknya di rumah daripada dia mencopet atau berlaku kriminal lainnya. (5) saya sama sekali tidak keberatan membelinya, karena sama-sama sepakat, bahkan rasa-rasanya saya merasa lebih banyak diuntungkan dengan keberadaannya. saya cukup membeli waktu saya (yg sebetulnya tak ternilai) cukup dengan beberapa lembar peci proklamator saja. urusan di sini dan di ujung sana, semuanya beres… salam kanan, pak jamil. suksesMulia selalu ya… salam hangat dr kota gudeg Jogja…

Leave a Reply

Your email address will not be published.