Aku Malu…

Pernahkah Anda memiliki hanya sedikit uang? Bila pernah, bagaimana perasaan Anda ketika itu? Apa yang Anda lakukan? Saya yakin perasaan Anda kurang nyaman, khawatir bila tiba-tiba ada kebutuhan mendadak. Pasti Anda juga sangat berhati-hati menggunakan uang yang ada.

Di saat yang sama, boleh jadi Anda berupaya bagaimana caranya agar uang yang sedikit itu bisa bertambah dan meningkat menjadi lebih banyak. Alasannya sederhana, karena Anda menginginkan kehidupan yang lebih baik. Sebab, era dimana ide kapitalisme menguasai dunia saat ini, hampir semua aktifitas harus menggunakan uang.

Dengan uang lebih banyak, lebih banyak pula hal yang bisa Anda lakukan. Lebih banyak kenikmatan dunia yang bisa Anda beli dan lebih banyak pula yang bisa Anda berikan kepada orang lain. Lebih bebas juga untuk melakukan kegiatan spiritual yang memerlukan dana.

Insan SuksesMulia, itu tadi tentang uang, lalu bagaimana dengan amal kebaikan?

Sesungguhnya amal kebaikan pun sama seperti uang. Saldonya bisa bertambah dan juga bisa berkurang. Amal kebaikan yang banyak, kelak bisa mengantarkan Anda pada balasan terindah dari Yang Maha Kuasa. Selama hidup di dunia pun, amal kebaikan Anda bisa menjadi pelumas yang memudahkan segala urusan dan tujuan Anda. Sedangkan dengan amal kebaikan yang sedikit menjadikan semua urusan dan tujuan hidup kian terasa sulit dan berat untuk diraih.

Maka, jika demikian, bagaimanakah perlakuan kita terhadap amal kebaikan? Apakah kekhawatiran kita  mampu menyamai kekhawatiran akan uang? Ketika uang kita sedikit, ketika begitu khawatir, berhati-hati dan berupaya meningkatkan saldo uang yang kita miliki, apakah dengan amal kebaikan pun sama? Sudahkah kita begitu khawatir bahwa amal kebaikan kita masih sedikit, sehingga kita pun berhati-hati dan berupaya agar amal kebaikan kita bisa semakin bertambah setiap harinya?

Mari kita renungkan sejenak.  Seberapa besar amal kebaikan kita saat ini? Apakah amal kebaikan kita sudah cukup untuk menjadi bekal bagi kehidupan nanti? Sudah cukupkah amal kebaikan itu untuk membeli tempat yang paling nyaman di kehidupan nanti? Kira-kira dengan amal kebaikan kita saat ini, dimana dan pada tingkatan seperti apa kita pantas bermukim di kehidupan setelah mati?

Ya Allah, betapa malunya aku kepada-Mu. Rasanya amal kebaikanku saat ini belum cukup untuk kutukar dengan tempat dan suasana yang aku impikan di kehidupan nanti. Sejujurnya, Aku malu!

Silahkan dishare tulisan ini bila menurut Anda manfaat.

Ingin ngobrol dengan saya di twitter? Follow saya: @jamilazzaini

Salam SuksesMulia!

Bagikan:

22 thoughts on “Aku Malu…”

  1. Sangat terharu..:(
    Hanya bs terdiam dan sangat2 malu!!
    Segera mulai berbenah..

  2. asepriswandi says:

    makasih pak…
    harus bermuhasabah dri…

  3. nenny says:

    jzkllh pak.. bener bener perlu bermuhasabah tiap hari .. jadi inget ayat allah.. demi masa sesungguhnya manusia merugi kecuali ……….dst.. alangkah banyaknya waktu ku hilang percuma tanpa amal … 🙁

  4. awaludin z says:

    Subhanalloh. Bener Pak Jamil, saya jadi malu. Tidak pernah bermuhasabah sedalam ini. Makasih artikelnya. ˆ⌣ˆ

  5. SuistijonoBM says:

    Berbenah untuk mencapai tujuan….
    Biarpun sulit di takar

  6. muhammad maliki says:

    ..subhanallah..

  7. aam says:

    harus terus nambah saldo kebaikan pak ya!

  8. aNgeLia says:

    Subhanallah.. #SuksesSelalu, Pak..

  9. Listiyah says:

    Subhanallah…
    Terima kasih, Pak

  10. Wieds says:

    Sungguh sangat malu.
    Dan hal besar tsb,kenapa jarang terpikirkan.

  11. Wahyu says:

    Sesungguhnya amal kebaikan itu adalah nilai tambah yg akan memudahkan urusan & memperbesar arus rezeki kita di dunia & di akhirat nanti.

    Terima kasih utk pencerahannya, Pak Jamil! 🙂

  12. ochie says:

    malu tehadap diri sendiri, msh byk yg harus diperbaiki 🙁

  13. denbagus says:

    Subhanallah…SuksesMulia di mata Insan-SuksesMulia di mata Tuhan……..SuksesMulia Dunia-Akhirat….

  14. dwidahsyat says:

    Salam sukses mulia om Jamil,,thanks artikelx.

  15. Sakam Smart pak Jamil!! Sangat menggugah hati untuk cepat bersadar diri akan nilai Kebaikan Hakiki (Kebaikan hidup di Dunia-Akhirat)

  16. Jamil says:

    Terima kasih semuanya ya, smoga kita bisa terus makin SuksesMulia, terima kasih. Jamil Azzaini

  17. Nadya Anwar says:

    Benar2 terlupakan.. Tersadar trnyta celengan amal saya msh sangat sdkt,lbh mencintai dunia drpd akhirat,pdhl hdp yg sbnrny adalah di akhirat,
    Syukran Pak Jamil

  18. Saya sedang berlatih mas untuk melakukan minimal 2 kebaikan setiap harinya. Latian Ikhlas. Mudah2an bisa jadi kebiasaan.

  19. LizaHabib says:

    Serasa ditampar..

  20. Nisa says:

    jadi malu, amal yg ku buat saat ini spertinya belum bnyak,
    jazakummullah pa, atas muhasabahnya pa,,Salam Sukses Mulia.

  21. herman says:

    subhanalloh pak jamil memang anda seorang inspirator yang mulia.

  22. poker online says:

    its good

Leave a Reply

Your email address will not be published.