Pintar Vs Bijaksana

Share this

ditulis : Anonim

Ada cerita menarik yang saya peroleh dari group whatsapp para leader. Kami semua tidak tahu siapa penulisnya. Karena pesannya inspiratif, saya share di website saya ini. Semoga menginspirasi

Diceritakan bahwa Jendral Tso menyukai permainan catur dan beliau adalah pemain catur yg sangat handal, sudah tingkat master pula, bisa dikatakan tidak ada pecatur lain yang mampu mengalahkannya. 

Suatu hari, Jendral Tso dalam perjalanan dinasnya, melihat sebuah gubuk yang pada dindingnya tergantung papan bertuliskan “Pecatur Terbaik Dunia”.

Tentu saja hal ini membuat sang Jendral tidak puas, dengan penasaran segera menghampiri gubuk tersebut dan menantang pemilik gubuk untuk bermain catur, dan ternyata sang Jendral dapat memenangkan seluruh tiga set yang mereka mainkan. 

Karena itu, sang Jendral dengan penuh kepercayaan diri mengatakan: “Anda harus segera mencopot papan ini” dan segera melanjutkan perjalanannya dengan penuh kegembiraan. 

Beberapa hari kemudian, dalam perjalanan pulangnya, sang Jendral melewati gubuk itu lagi dan menemukan bahwa papan “Pecatur Terbaik Dunia” belum juga dicopot, dengan perasaan penuh penasaran, masuklah dia dan menantang pemilik gubuk itu untuk bermain catur lagi. 

Namun kali ini hasilnya sangat mengejutkan sang Jendral, dia kalah telak tiga kali berturut-turut. 

Sang Jendral sangat terkejut, dan bertanya mengapa bisa terjadi demikian.  Lalu si pemilik gubuk menjawab dengan Bijak: “Pada waktu yang lalu, saya tahu Anda sedang dalam perjalanan melaksanakan tugas negara, maka saya tidak mau mengalahkan Anda untuk menjaga semangat juang Anda, namun sekarang Anda telah kembali dalam kondisi telah sukses melaksanakan tugas Anda, tentu saja saya melayani tantangan Anda sesuai dengan kemampuan saya yang sebenarnya. Saya tidak akan mengalah lagi”.

Sahabatku,
Pemenang Sejati, mampu menang, tetapi belum tentu selalu pamer bahwa dia selalu menang, karena dia mampu mengalah dengan bijaksana, krn melihat kondisi dan perasaan orang lain.

Baca Juga  Miliki GRIT Agar Anda Sukses

Bisa Menang, tapi tidak harus selalu menunjukkan bhw dia bisa menang, menunjukkan kepribadian yang mulia, karena bisa menahan diri untuk kepentingan orang lain.

Demikian pula kehidupan. 
Pintar belum tentu Bijaksana, tetapi Kebijaksanaan pasti menyertakan Kepintaran;

Jikalau keangkuhan tiba, tiba juga cemooh, tetapi hikmat ada pada orang yang rendah hati.

3 comments On Pintar Vs Bijaksana

  • Tapi bukankah dengan memasang papan yang menunjukkan tulisan “Terbaik di Dunia” itu sejak awal sudah menunjukkan pamer, keangkuhan dan kesombongan yang bahkan melebihi sang Jendral. Dan itu bukan suatu sikap bijaksana menurut pandangan umum.
    Mohon pencerahannya.

  • Terimakasih inspirasi pagi…

  • Inspiratif sekali be, sebagai self reminder diri.
    Terima kasih

Leave a reply:

Your email address will not be published.

Site Footer