Tinggalkan Sejenak Televisi dan Koran

Saya pernah mengalami kelelahan dalam menjalani hidup. Akibatnya, saya mudah emosi, mudah marah, cepat capek dan mudah mengantuk. Untuk mengetahui penyebabnya saya melakukan general check up di rumah sakit. Hasilnya?ร‚ย  Saya sehat wal afiat.

Saya heran, dokter yang memeriksa saya juga heran. Menurut hasil general check up saya sehat walafiat tetapi kok mudah lelah dan mudah mengantuk. Akhirnya saya dan dokter melakukan pendalaman kebiasaan hidup yang saya jalani. Dari hasil diskusi disimpulkan bahwa saya harus menghilangkan beberapa kebiasaan yang selama ini saya jalani.

Kebiasaan apa saja itu? Menonton berita pagi di televisi, membaca koran pagi dan siang hari, serta menonton debat di televisi di malam hari. Awalnya saya mengalami kesulitan karena itu adalah kebiasaan yang sudah mendarah daging. Tetapi demi sebuah komitmen dengan dokter saya mulai meninggalkannya.

Setelah dua pekan berjalan, tidak menonton televisi dan tidak membaca koran, ternyata saya mulai merasakan adanya kedamaian dan ketenangan. Persis seperti ucapan Robert J Sawyer, penulis fiksi ilmiah asal Kanada, belajar mengabaikan banyak hal adalah salah satu jalan terbaik menuju kedamaian batin.

Waktu menonton dan membaca saya ganti dengan bermain dan berbincang dengan istri dan anak saya. Kadang-kadang saya bermain bola, bermain kartu, bermain petak umpet atau menemani mereka belajar. Dengan mengubah kebiasaan kecil ini saya merasakan kebahagianร‚ย  menjalar kuat dalam aliran darah kehidupan saya.

Apakah berarti kita tidak boleh menonton dan membaca koran? Tentu boleh, namun agar Anda mampu dengan tenang memilih tontonan dan bacaan yang penting dan berpengaruh dalam hidup Anda, coba tinggalkan televisi dan koran selama dua pekan saja. Setelah ketenangan itu muncul, Anda akan mulai bisa memilih dan memilah mana tontonan dan bacaan yang berkualitas dan mana yang hanya menguras energi.

Pastikan Anda menonton dan membaca sesuatu yang membuat Anda bertumbuh, bukan hanya memuaskan keingintahuan Anda terhadap informasi. Acara “Wisata Hati” ustadz Yusuf Mansur di ANTV dan “Kick Andy” di MetroTV sangat saya rekomendasikan untuk ditonton. Jangan lupa, sekali-kali bolehlah menonton kehebatan Manchester United dan Bercelona mengalahkan lawan-lawannya ya, hehehe…

Salam SuksesMulia!

Ingin ngobrol dengan saya? Follow saya di twitter: @jamilazzaini

Bagikan:

37 thoughts on “Tinggalkan Sejenak Televisi dan Koran”

  1. @masgagahpergi says:

    Inspiratif sekali. Nanti saya coba,

    1. roy says:

      betul itu bos,saya juga pernah alami dari kebiasaan nonton tv,membuat kita stress,bukannya menghibur,coz stiap liat tv acaranya gak jauh dari gosip,koruptor,dan glamour,..jarang sekali acara yang bisa menyejukkan,paling ada saat kita selesai shalat subuh,..klw saran saya ada acara penyejuk iman,santai di jam-jam selepas kita melepas lelah dari kepenatan kerja jam 20.00-22.00.
      salam sukses mulia

  2. shnra23 says:

    Mantap pagi2 udh bca artikelnya pak jamil

  3. Masruri says:

    Sangat menginspirasi sekali Kek.

    Pengalaman di atas jg pernah saya alami, sampai2 sy ingin tdk mpy tv di rumah. Terima kasih Kek artikelnya

  4. Lif says:

    Di rumah sy udh 7th tanpa tv..
    Awalny krn keadaan yg memaksa,lama2 enjoy jg tnp tv ๐Ÿ™‚

  5. Anggit Setyaningsih says:

    Wahh.. Ky pesan Motty tuh ^_^
    soalnya berita di koran & tv itu bnyk unsur negatifnya, shg trkadang kita jd ngerasa trbawa emosi sendiri ๐Ÿ˜‰

  6. khotimatun says:

    apalagi berita kriminal ya kek….

  7. doni suardiman says:

    WaHh..
    Saya mah sering nntn ARSENAL dan REAL MADRID pak…
    Heheeheheheheehhehehehehee
    Ini sedang saya coba pak..
    Mengubah kebiasaan kecil yang berdampak besar…
    Yg lebih menyibukan diri dengan aktifitas di luar rumah dr pada hanya lama di depan TV
    Dampaknyaaa kerennn

  8. Wahhh Promo MU dan Barca skalian nih kek, hehe..persis seperti apa yg disampaikan Pak Anies Baswedan, sy setuju…Input Bagus = Output Bagus…Salam SuksesMulia kek, Jazakumullah Khairan Katsira ๐Ÿ™‚

    Follow me on Twitter @yayanBATIK

  9. mustika yanti says:

    Bener pak, ngurangi nonton tv bikin lbh nyaman.
    Baca buku jadi pilihan pengganti nonton.

  10. tips yang baik.. mulai dikurangi lah biar hati lebih tenang…

  11. wuhuiiii…

    Glory Glory Manchester United!!

  12. Hamzah says:

    Persis sama dengan apa yg sedang saya alami sekarang ini, terkadang saya heran sendiri kok gini diri ini. Sudah pernah ikut pelatihan Kubik, namun belum juga berubah, merasa sangat sulit untuk menghilangkan rasa lelah,mudah ngantuk + tidak disiplin. Dulu waktu pelatihan Kubik, teman peserta menghadiahi saya Jam Arloji (mungkin untuk dapat membantu), tetapi harapan itu belum juga terwujud.
    Insya Allah dengan tulisan kecil Pak Guru pagi ini bisa membantu. Terima kasih, dan mohon do’anya.

  13. nana says:

    mantap pak, cobain ah..

  14. sobari says:

    Kalau kebiasaan membaca Artikelnya Pak Jamil gimana? Soalnya saya hampir tiap pagi buka Situsnya pak Jamil…….^_^

  15. herwan nov says:

    tambahan pak.. kalo sya ketika lelah jiwa begitu terasa biasanya sy mendengarkan cd pak erbe sentanu.. jessss.. upgrade otak ke gelombang alpha, pikiran di bawa rileks dgn suara hujan,gemericik air dan suara burung.. biasanya sy tertidur dan terbangun 15 menit kmudian dan pikiran fresh lgi. ๐Ÿ™‚

  16. jika kebosanan menjalankan aktivitas sudah di titik nadir, anehnya saya pasti akan memiliki turning poin atau anugerah tuh Pak…..

    alhamdullillah yaaa… selalu di berkati Allah….

  17. Mekoh says:

    Mau Praktekin ah di rumah.
    Simpton nya mirip-mirip nih.
    Tks infonya Guru.

  18. Ano says:

    betul juga tuhhh.. perlu di coba

  19. Ecam says:

    Sudah berbulan-bulan antene rusak & saya tidak terlalu berminat memperbaiki. Sewaktu-waktu aja kalau pas pengen nonton dinyalain, cuman gambarnya jelek. Istri pun tidak terlalu mempermasalahkan.Butuh tontonan untuk anak dan istri? Download sendiri via Youtube, bisa pilih yg aman (jgn download sinetron ya.. heheh).

  20. Dicky Ahmad says:

    Sudah dua tahun ini saya sengaja tidak membeli tivi baru. Kalo mau nonton bolas, saya biasanya ikut nonton bareng sama komunitas suporter di kota saya.

  21. zanuar faizal says:

    Inspiratf bang….tapi saya tidak sepakat dengan yang terakhir karena sy bukan fans nya MU dan Barcelona…hehehehe nonton madrit aja bang.. : )

  22. Otak kita terlalu banyak dijejali hal-hal yg kurang penting (baca: overload), hasilnya kerja otak jadi minimalis.

  23. Susi says:

    sudah dua bulan tv rusak jadi tidak pernah tahu ada apa di tv saat ini. tapi ada yg hilang karena kebiasaan saya tiap pagi ngaji dengan ustadz2 di TVRI + YM di ANTV, acara yang hampir tidak pernah terlewatkan malam senin di METRO bersama MTGW. tapi jadi kurang tahu perkembangan paradiso dan jejak petuaang sampai dimana menjelajahi bumi Indonesia ini….
    sebagai gantinya lebih sering dengerin live streaming mqfm bandung…

  24. AanNoe says:

    Liverpool berhasil membuat saya tak bisa berpaling dari tipi dan koran. ๐Ÿ˜€

  25. abyan says:

    tambahan…kalau kita mau mari ketenangan hati/bathin, mari luangkan waktu tuk membaca Al-Qur’an, tidak sekedar meninggalkan koran / tv aja…

  26. arif says:

    unfollow beberapa account twitter yang isinya kayak tv dan berita tadi… ๐Ÿ™‚

  27. bapake says:

    Alhamdulillah sudah saya jalani satu tahun lebih, meninggalkan koran ,tv dan facebook (97%).

    sedangkan acara sepakbola sama sekali tidak suka, mau MU ataupun Pelita Jaya menang atau kalah tidak pernah membebani pikiran sedikitpun.

    Kalo menuntut ilmu harus didatangi, bukan sekedar melihat di TV maupun di internet. Misalkan ada sebuah buku dengan 15 bab, apabila kita mendatangi ilmu maka dari narasumber bisa menjelaskan keterkaitan antara bab 1 dengan bab-bab yang lain, demikian juga pengajian jangan cuma melihat di TV atau streaming.

    Hidup ini akan selalu terasa baru dan fresh dengan perubahan.

  28. kenny andrian s says:

    Langsung copas, share ke kerabat d handai taulan, tinggalkan yg membawa mudharat hehehe, suwun pakde (y)

  29. azis says:

    klo urusan bola kek jamil udah tinggalkan saja. hehe

  30. Wazir Nuri says:

    Mendatangi ilmu dan silaturahmi,,,, membuahkan rezeki dan tombo ati… (jadi penonton beresiko rugi,,

  31. Evi says:

    Horeeeee, akhirnya saya punya sesuatu yg lebih unggul dari Pak Jamil. Saya tuh Pak, sudah lama meninggalkan televisi, apa lagi koran yg isinya berita-berita negatif mulu. Dulu saya pikir, saya akan ketinggalan jaman kalau tak membaca koran atau nonton gossip di televisi, tapi setelah menjalaninya hampir tiga tahun, saya tak merasa ketinggalan apapun. Malah merasa lebih bahagia. Kalaupun harus membaca, saya pilih novel2 yang saya tahu akan menambah kekayaan batin ketimbang menguras energi…Dan sekarang saya juga sedikit2 mulai meninggalkan Twitter dan FB, konsentrasi nge-blog karena merasa lebih produktif disini ๐Ÿ™‚

  32. arfian says:

    Izin copas ya keek

  33. adi setiadi says:

    saya juga telah mencobanya.. dan itu memang benar. Teima kasih pak.
    salam SuksesBelajar

  34. imam says:

    tolong bantu saya gimana bisa menjelaskan ke keluarga yang tepat untuk meningalkan tv. pernah saya coba satu minggu tv saya simpan. namun keluarga merengak untuk dipasang lagi tvnya krn tida ada hiburan lain selain tv

  35. fauzan says:

    Sangat menginspirasi, mungkin yang saya rasakan jjuga sama, merasa cepat lelah, tapi jarang sakit, cepat ngantuk, de el el. ุงู ู†ู’ ุดูŽุข ุกูŽ ุงู„ู„ู‘ู‡ู nanti saya coba. Terima kasih banyak ya kek. ๐Ÿ™‚

  36. mahbub says:

    Siap kek….cuma weekend waktu saya bersua dengan Manchester united kek

Leave a Reply

Your email address will not be published.