Tanjung Kodok

Salah satu kenikmatan hidup adalah bercerita atau mendongeng untuk anak kita. Sayangnya perbendaharaan cerita saya tidak banyak sehingga sering mengalami kesulitan bila harus sering bercerita. Karena itu, saya membeli buku-buku cerita dan membacakannya untuk sang buah hati.

Banyak manfaat yang bisa kita dapat dari aktivitas bercerita. Selain mendekatkan diri dengan anak, kita juga bisa mendapat banyak pelajaran dari cerita yang ada. Momen yang paling menarik adalah saat anak-anak yang masih belajar membaca membacakan cerita di buku itu secara terbata-bata. Lucu dan seru.

Salah satu cerita favorit kami adalah Legenda Tanjung Kodok. Tempat ini berada di lokasi Wisata Bahari Lamongan. Saya pernah berkunjung ke tempat wisata itu. Kapan-kapan apabila Anda ke Lamongan atau Jawa Timur mampirlah kesitu.

Hanya saja, buat yang masih lajang hati-hati berwisata di Tanjung Kodok, jangan sampai Anda menginjak kodok. Konon, siapapun yang menginjak kodok disini kelak akan mendapat pasangan yang buruk rupa. Seperti cerita dibawah ini.

Alkisah, anak-anak sebuah SMA di Surabaya melakukan studi wisata ke Tanjung Kodok. Sebelum turun dari bus ketua rombongan berpesan, “Ingat ya, jangan menginjak kodok, selain itu apapun boleh kalian lakukan.”  Mereka pun benar-benar memanfaatkan wisata itu dengan penuh keceriaan.

Singkat cerita, 10 tahun kemudian mereka melakukan reuni, semua yang hadir membawa pasangannya masing-masing. Melihat pasangan mereka yang tidak terlalu cakep mereka saling mengejek, “Dulu kamu nginjak kodok, ya?” Mereka pun tertawa bersama.

Namun ada satu orang yang dulu tampangnya paling jelek di sekolah justru mendapatkan istri yang sangat cantik. Bukan hanya bunga sekolah tetapi istrinya  juga terkenal cerdas dan supel di SMA favorit itu. Beberapa orang yang hadir di acara reuni bertanya kepadanya, “Kamu dulu tidak nginjak kodok, ya?” Tiba-tiba istri lelaki itu yang menjawab, “Saya yang nginjak kodok, mas…”

Salam SuksesMulia!

Ingin ngobrol dengan saya? Follow saya di twitter: @jamilazzaini

Bagikan:

19 thoughts on “Tanjung Kodok”

  1. wkakakak…

    ngakak dulu..

    thanks kek buat senyum pagi ini

    @dr_want

  2. gun gun says:

    kek kek kek …. aya aya wae … apes tuh istrinya … 😀

    http://proposalmushola.blogspot.com/

  3. haris says:

    hahahaha… bisa aja nih ke jamil pagi2 bkin ketawa.. Sukses mulia kek

  4. Nova says:

    hahahaha….Lucu-lucu….

    Salam SuksesMulia

    Nova
    JayaBerkah

  5. @mekoh1268 says:

    wakakak……

    Guru paling bisa kalau bikin orang ketawa….

    Tks joke nya pagi ini Guru….

  6. Isa Koswara says:

    Semoga tak ada Kodok yang tak terinjak 😀

  7. Buhori says:

    hahaha… good.. 🙂

  8. Dewanto says:

    Ha Haa
    Mantabs

  9. ronal says:

    wkwkwkwkwk
    ngakak guling2 kek pas baca 3 baris terakhir

  10. ida busana says:

    ha..ha..ha..
    pak jamil bisa ae..
    kebetulan saya orang lamongan pak..
    kapan2 adain training di lamongan nanti sekalian kita jalan2 ke tanjung kodok..

  11. Taufik says:

    Lucu ceritanya

  12. Gandi says:

    Hahahahah,,, kasihan Istrinya donk.??? 😆

  13. boeloek says:

    Wakakaka…*pangeran kodok*

  14. Ratih fn says:

    ​​haduuuh…
    Ada aja ney pak jamil..
    Kereeen.. Cerita ringan yg membuahkan senyuman.. Xixiii 😀

  15. ven says:

    habis bc yg sedih diganti dgn ketawa…thanks..

  16. misstyzha says:

    waduh pak ceritanya..bikin saya ngakak :)))

  17. hahahah
    keren2 kalo gitu aku ajak temen2 berlibur kesana. dan temen ku yang cantik aku suruh aja menginjak kodok hahaha

  18. Esti says:

    Kyaa.. si istri kena musibah, si suami dapet berkah 🙂

  19. aldi wachid says:

    kok gtu sih mas critanya,..
    yang bner kan lbih mengagumkan,..

Leave a Reply

Your email address will not be published.