Tanamkan Value

seed.jpg

Kemarin saya menerima kiriman pesan Whatsapp dari salah satu orang tua yang anaknya ikut Public Speaking for Teens (PSFT) bulan lalu. Isinya berupa dialog sang anak dan ibunya. Sang anak tidak lulus seleksi masuk di sekolah favorit pilihannya. Dan sang ibu ingin datang ke sekolah itu untuk bersedia “membayar” mahal agar anaknya diterima.

Di luar dugaan ibunya, sang anak berkata, “Jangan mama, itu tidak baik, tidak etis. Dalam bahasa agama haram. Saya juga tidak bangga bila diterima dengan cara itu.” Sang ibu berteriak, kagum, haru dan bangga. Ia menangis sembari memeluk anaknya yang baru saja lulus SMP itu.

Saya pun ikut meneteskan air mata bangga membaca cerita itu. Saya dan team tahu anak itu, selama tiga hari selama acara PSFT kami mengamati dengan seksama. Dan di luar dugaan apabila akhirnya ia punya value prinsip yang ia pegang.

Ya, mendidik anak yang utama bukanlah rangking atau bersekolah di sekolah favorit atau ternama. Mendidik anak itu menanamkan value untuk modal kehidupannya. Jangan abaikan penanaman value ini. Bersungguh-sungguhlah dalam urusan ini.

Value-value kehidupan terbaik itu diperoleh dari rumah bukan dari sekolah favorit dan terbaik sekalipun. Tentu sekali-kali Anda perlu mengirimkan anak ke acara training, seperti PSFT. namun tanggungjawab utama penanaman value ada pada orang tua, ada di rumah.

Value tertanam kepada anak melalui penglihatan, pendengaran, interaksi dan apa yang dirasakan sang anak. Rumah adalah tempat training terbaik untuk penanaman value ini.

Oleh karena itu, miliki jadwal ngobrol dan diskusi dengan buah hati Anda bukan hanya sesempatnya. Waktunya flexible, bisa diperjalanan menuju sekolah. Bisa di rumah atau saat liburan. Ini untuk memuaskan pendengaran putra-putri Anda. Ingat ya, ngobrol bukan kata-kata perintah atau amarah.

Setiap tindak tanduk orang tua dilihat dan disaksikan oleh anak maka orang tua yang bijak selalu memperbaiki diri. Ia akan berusaha memperbanyak melakukan hal-hal yang positif dan terus mengurangi hal yang negatif. Sungguh orang tua egois yang hanya memuaskan egonya bila ia melakukan hal yang negatif padahal ia melarang anaknya melakukan hal yang sama. Ini bentuk pembelajaran yang merusak penanaman value pada anak.

Kesadaran penanaman value bagi anak adalah prioritas utama dibandingkan sibuk berlomba memasukan anak ke sekolah favorit yang belum tentu care terhadap value. Saya menemukan sekolah favorit yang hanya fokus pada akademik, sibuk berebut piala namun abai terhadap penanaman value. Padahal bagi proses perkembangan anak, value lebih penting dibandingkan nilai akademik dan prestasi-prestasi yang sering dilombakan. Wallahu’alam…

Salam SuksesMulia!

Ingin ngobrol dengan saya? FOLLOW saya di twitter: @jamilazzaini. Atau, LIKE saya di facebook

Bagikan:

10 thoughts on “Tanamkan Value”

  1. CECEP SAPRUDIN says:

    SANGAT SETUJU……. Mendidik anak itu menanamkan value untuk modal kehidupannya kelak.
    Jangan serahkan penanaman value anak di luar keluarga, itu tanggung jawab orang tua.

    1. Jamil Azzaini says:

      Salaman….

  2. Fauzi Zoo says:

    Sangat setuju kek..
    Semoga kelak saya juga bisa mendidik anak saya dengan penuh value… aamiin

    Terimakasih kek..

    1. Jamil Azzaini says:

      Aamiin. Doakan saya juga ya….

  3. Firdauz says:

    Setuju 10 jempol kek,

    1. Jamil Azzaini says:

      Hehehe, jempol siapa aza?

  4. habibullahalamin says:

    Punten biasanya value akan lebih mudah masuk meresap kedalam tulang sumsum dan menjadi darah daging bila diberikan dalam suri tauladan dari lingkungan terdekat, jangan pernah bermimpi anak akan menjauhi asap rokok, bila lingkungannya banyak yang merokok. nuhun

    1. Jamil Azzaini says:

      Akur….l

  5. dedy ananta says:

    Tumben Kek hari jumat yg penuh makna, biasanya penuh canda, padahal udah siap2 ini jebakan pasti hihihi..alhamdulillah dapet pencerahaan lagi, matur suwun.

    1. Jamil Azzaini says:

      Ini khan tulisan hari Kamis, hehehehehe

Leave a Reply

Your email address will not be published.