Sampah Emosi

sampahemosi.jpg

Coba bercermin sejenak, lihat wajah Anda. Apakah default (posisi/bentuk aslinya) tersenyum, datar, atau cemberut? Apabila default wajah Anda cemberut boleh jadi karena Anda sedang punya banyak masalah tetapi Anda tidak menyadarinya. Atau, mungkin Anda sedang punya banyak informasi dan pikiran negatif. Boleh jadi juga karena Anda memiliki banyak penyakit hati tanpa Anda sadari.

Dulu saya pernah mengalami hal itu. Orang lain sering berkata kepada saya, “Wajahmu terlihat lelah.” Padahal saya merasa enjoy saja dan tidak merasa lelah. Di lain kesempatan, ada juga yang berkata, “Ada problem mas? Kok terlihat sedih?” Padahal saya juga merasa tidak punya problem dan merasa bahagai.

Namun karena pertanyaan itu disampaikan berulang-ulang dan oleh orang yang berbeda, saya menjadi berpikir jangan-jangan memang ada masalah dalam diri saya. Saya kemudian melakukan “me time” alias menyendiri tak mau diganggu yang lain. Saya merenungi semua kebiasaan sia-sia atau hal negatif yang sering saya lakukan. Ternyata banyak dan tentu harus dibuang, saya menyebut itu adalah sampah emosi.

Dulu saya punya kebiasaan, usai sholat Subuh di masjid setibanya di rumah saya langsung menonton berita di berbagai stasiun televisi. Ternyata, banyak berita yang isinya negatif. Fakta ini menyebabkan informasi yang masuk ke kepala saya adalah negatif, membentuk pikiran dan suasana hati yang negatif. Dan itu memperbanyak sampah emosi di dalam diri saya.

Apakah tidak boleh menonton atau membaca berita? Tentu boleh tapi tak elok bila kita menghabiskan waktu terlalu banyak apalagi dilakukan pada pagi hari. Biasakanlah informasi dan ilmu yang masuk pagi hari itu bergizi dan menyegarkan pikiran agar sampah emosi Anda tidak semakin menumpuk.

Kini, saya mengubah kebiasaan, usai sholat subuh saya membaca Al-Qur’an, bercengkerama dengan keluarga, olah raga atau menulis untuk JamilAzzaini.com. Selain itu, saya membiasakan diri agar default wajah saya selalu tersenyum. Saya hanya berusaha menangis saat sebelum subuh dan menangis saat rindu dengan orang tua, istri dan anak saya. Selebihnya default wajah saya tersenyum.

Hasilnya? Sekarang bila jumpa dengan teman-teman saya, sebagian besar berkata, “Tambah muda, mas.” Atau, “Wuih mas Jamil tambah fresh! Bagi-bagi dong rahasianya!” Hehehe…. Ini bukan narsis, ya. Ini hanya karena saya berusaha membatasi sampah emosi yang masuk ke pikiran saya dan terus berusaha membuang sampah emosi yang sudah terlanjur berada di pikiran dan hati saya. Bagaiamana dengan Anda?

Salam SuksesMulia!

Ingin ngobrol dengan saya? Follow saya di twitter: @jamilazzaini

Bagikan:

54 thoughts on “Sampah Emosi”

  1. Wow…asupan gizi di pagi hari. mantap! Thanks Kek ๐Ÿ˜€

    1. Silakan disebarluaskan

  2. Denni Candra says:

    Setiap bertemu dengan teman-teman saya selalu dibilangin “senyum donk mas …”, bisa jadi default wajah saya cemberut kali ya (#introspeksidiri) … harus membuang semua sampah emosi nih. Tks sharingnya pagi ini kek … ๐Ÿ™‚

    Salam SuksesMulia

    1. Ayo segera buang mas ๐Ÿ™‚

  3. ali samsudin says:

    wuih! siap berkomitmen kek, sedang berjuang istiqomah mengkaji alquran bakda subuh, doakan ya kek

    1. Saling mendoakan ya

  4. Kalau kakek-kakek lain makin hari makin tua.. kalau Kakek Jamil makin hari makin kelihatan muda.. ๐Ÿ™‚

  5. ahamd haris says:

    Siap mencontoh pak. JA
    thks

  6. jaka says:

    Alhamdulillah tiap tulisan yg pas sy baca selalu pas dgn yg sdg sy alami.dan alhamdulillah sperti tulisan2 yg lain insyaAllah bs lngsg sy praktekan.Jazaakallah khoir….kek

    1. Hehehehe, tetapi saya bukan cenayang ya

  7. April Yusuf says:

    Wah, minggu-minggu ini saya juga sering disapa siswa saat menyambut mereka dengan “ibu lagi sakit?capek? atau kurang tidur” padahal saya tidak ada masalah ketiga hal tersebut. Tulisan ini benar-benar membuat cermin untuk diri saya ๐Ÿ™‚

    matur suwun bapak

    1. Segera buang sampah emosinya ๐Ÿ™‚

  8. basith says:

    Masak sih yai jamil tambah keliatan lebih muda dan lebih fres ,soalnya saya tau nya dr foto yg di upload di website ini, hehehehe…… klo sampah emosi sama jg dg sampah organik, bisa di rubah mjd pupuk organik, dg perlakuan di fermentasi dg mikroba alami, utk menyuburkan struktur tanah pertanian yg rusak oleh bnyknya asupan kimia krn proyek revolusi hijau thn 80 an, saya akan coba merubah sampah emosi saya dg tratmen “pertanian alami” supaya mjd energi utk kesuburan. Dan produktifitas “sawah ” saya

    1. Jangan lupa main sepak bola juga bisa membuang sampah emosi ๐Ÿ™‚

  9. imam says:

    Teman-teman saya sering bilang kalau wajah saya datar, kurang ekspresif. Harus lebih banyak diisi dengan energi positif ya Pak, biar jadi wajah senyum ๐Ÿ™‚ Aamiin

    1. ORA DADI OPO says:

      ฮ›ฮฌmฮฮฯ€ Yฮฌยชยช ล”รตรŸรŸวปl ฤ„lฮฌmฮฮฯ€ ๐Ÿ™‚

  10. Anggit Setyaningsih says:

    Baru sadar.. Kudu lebih introspeksi diri skrg. Berusaha sllu mjd lebih baik ๐Ÿ˜‰

  11. AIGunawan says:

    “me time” untuk mencari sampah emosi dan membuangnya…

    Menjawab apa yang harus aku lakukan saat ini. ya “me time”

    Terimakasih kek Jamil

    1. Siip, jangan lama2 ya ๐Ÿ™‚

      1. AIGunawan says:

        Insya Allah kek…

        Salam PemimpinMulia

  12. yuliati says:

    Terima kasih Kek, ternyata sampah emosi saya banyak dan hrs segera di buang.

  13. syarifudin says:

    Akhir nya nemu jg …
    ๐Ÿ˜€
    Bener banget kek ,
    Sya jg udah ngalamin (alhamdlh, segala puji bagi Allah),
    Cuma gak tau nama nya apa, akhir nya ketemu jg ” Sampah Emosi”,

    Menghidari berita2 atau masukan2 negatif ..
    Menghindari orang2 yg “selalu” berkeluh kesah ..
    Membuang kebiasan yg sia2 ..

    Itu salah 3 obat nya .
    Karena secara tidak sadar, apa2 yg masuk, akan terekam di alam bawah sadar kita (informasi2 negatif) ..

    Alhamdlh ..
    Terima kasih kek ..
    Keren banget tulisan pagi ini …

    Jazakallahu ..
    Salam SuksesMulia
    *peluk*

    Syarifudin
    @arief_neji
    Bandar Lampung

  14. Pagi-pagi kakek udah nyampah kebaikan ๐Ÿ™‚
    Asupan energi positif pagi ini, saatnya “Me Time” meluangkan sejenak membaca artikel pagi ini.
    Terima kasih kakek

    1. Hehehehe, walau sibuk itu nikmat, jangan lupa “me time” ya

  15. Mantul euy tulisan gurunda pagi ini……manda bacanya sambil senyum nie gurunda..
    ngomong2 soal senyum, senyum gurunda itu memang sesuatu pake banget buat murid2nya…rahasianya ternyata meminimkan sampah emosi yang masuk, hmmhh..very inspiring..:)

    salam SuksesMulia

    1. Walau aku tak bisa melihat senyumu tapi dari tatapan matamu ada sampah emosi yang harus segera kau buang, apa itu? Aku juga tak tahu

  16. dnur77 says:

    Alhamdulillah….gizi yg tambah enak untuk disantap… biar wajah dan fikiran fresh selalu… SalamSenyummm

  17. Saya baru sadar, ternyata banyak sampah emosi dalam diri saya. Tapi saya akan tetep terus berusaha menghilangkan sampah emosi walaupun tidak mudah, dan memulai hal2 positif demi sukses dan bahagia Dunia Akhirat. Aamiin !
    Mohon doanya Kek Jamil !

    1. Langsung didoakan

  18. ORA DADI OPO says:

    alhamdulillah sedikit2 sdh berusaha unt menghindari sampah emosi, tinggal berusaha untuk porsi yang lebih besar & istiqomah.

    Alhamdulillah ba’da shubuh saya sdh rutinkan untuk menyelesaikan ODOJ (One Day One Juz)…. ๐Ÿ™‚

    Salam SuksesMulia_!!!
    @npindh
    เธ‡^โ€ข^เธ‡
    Tulungagung

    1. Wah kerON, group berapa mas?

      1. ORA DADI OPO says:

        blm ikut grupnya kek krn msh blm support hp-nya… ๐Ÿ˜€

  19. Saya.langsung.ngaca.kek…..dan.segera.buru2.membuang.sampahnya…..terima.kasih.setiap ilmunya.kek

  20. Hehe.. Waktunya berish-bersih sampah… Supaya wajah jadi cerah.. ^^
    Makasih pak Jamil…

  21. Sepakat kek ๐Ÿ™‚

  22. prio hantoko says:

    udah bebebrapa minggu enggak buka webnya kek, wah biar kelihatan lebih keren kayaknya tiap pagi perlu baca artikel kakek biar kelihatan muda n kerON hehe ๐Ÿ˜€

    1. Hehehe, bukan hanya buka tapi juga sebarkan

  23. lely wanita ceria says:

    Bener banget Kek…. Habis subuh baca satu Juz membuat kita seharian sll merasa semangat apalagi diterusin baca tulisan Gurunda yg setiap harinya sll memberi epos pada kehidupan saya setiap harinya. Sembari sll membagikannya di komunitas saya Kek…. Makasih ya Kek Smg bisa menjadi Inspirator spt Kakek…..Aamiin.

    1. Wah terima kasih ikut menyebarkan tulisan saya, salam SuksesMulia

  24. pemula says:

    Cerita sedikit. Ketika pergi kedokter, dokter pernah mengira bahwa sy adalah adek bapak sy. Padahal usia kami selisih hampir 30 thn. Keknya kurang senyum ni, terlalu banyak pikiran negatif. Tulisannya bagus bgt kek, thx a lot ๐Ÿ™‚

    1. Bapak sampeyan kerON, awet muda ๐Ÿ™‚

  25. mahfudz says:

    betul Kek saya dulu pertama kali saya melihat poto kek Jamil seperti sedang capek dan kayak sedih, tapi sekarang memang saya juga melihat fress dan energik,, semangat Kek semoga bisa terus menularkan energi positifnya

    1. Asyik, I love u, hehehehe

  26. Rosa Herdiansyah says:

    ngaca dulu ah…

    1. Jenggot makin panjang dan beruban ๐Ÿ™‚

  27. iwan says:

    Saya ini pekerja pada sift malam setiap harinya, terkadang ibadah sholat shubuh sampai tertinggal karena lelah sepulang kerja. Aktifitas pagi hari harus antar jemput anak sekolah. Bagaimana caranya saya menghilangkan sampah emosi, karena waktu istirahat yg kurang. Trima kasih.

  28. Terkaadang memang sulit untuk membuang atau menghilangkan sampah emosi dalam diri kita. Apalagi jika sudah mendarah daging dalam setiap kehidupan yang kita jalani.

    Makasih kek, sudah mengingatkan, semoga sampah emosi dalam diri ini bisa berkurang bahkan hilang dari dalam diri.. ๐Ÿ™‚

  29. indah says:

    wake up call buat saya yang sering dibilang mukanya cemberut. ternyata waktu difoto sama suami dalam keadaan candid, memang demikian adanya. hahaha….padahal saya merasa “fine-fine” saja. ada benernya memang tidak optimalnya saya dalam memanfaatkan waktu. thanks kek

  30. thexwarrior says:

    Kalo saya, daripada nonton berita yang isinya negatif terus, mending nonton kartun yang bikin ketawa. ๐Ÿ˜€

  31. dioz says:

    Hehehe berita pagi di tv adalah kriminal, bikin suntuk n esmosi,

  32. barkah nurramdhani says:

    ู…ุงุดุงุก ุงู„ู„ู‡
    ุจุงุฑูƒ ุงู„ู„ู‡ ููŠูƒู…
    Semoga Allah senantiasa memberkahi ilmu mas jamil

Leave a Reply

Your email address will not be published.