Ribet

ribet-e1383949971976.jpg

Rully BaskaraSuatu kali saya makan di salah satu resto soto, tepat disamping meja saya ada pasangan muda juga sedang makan. Terlihat mereka sedang sibuk mempelajari menu (padahal menunya cuma aneka soto dan ayam goreng).
 
Tibalah sang pelayan resto datang dan menanyakan makanan yang akan dipesan. Terlihat sang pria lebih santai dgn menyilahkan sang wanita memesan lebih dahulu. Dan mulailah wanita itu menyiksa sang pelayan dgn pesanannnya 🙂
 
“Eh mas, ini ayamnya ayam kampung kan? Mmm saya pesen soto kudus, nasi dicampur ya, suwiran ayamnya minta yg bagian dada jangan yg paha atau leher ya, pokoknya dada, bisa kan? Terus togenya minta agak banyakin, terus gak pake seledri ya mas, pake bawang goreng putih boleh dikasih, terus minta jeruknya jangan lupa ya.”
 
“Mmm. Minumnya saya mau es kelapa muda tapi minta yang baru dibuka, yang segar, kalo gak fresh atau ketuaan saya gak mau ya. Terus sirupnya yang minta yang merah ada kan? Es nya dipisah ya dipisahin di gelas sendiri. Terus minta juga gorengan lauk2 yang ada ya. Mas udah dicatet semua ya, jangan sampe salah loh ya….” ketus wanita muda itu.
 
“Baik bu, sudah saya catat,”jawab pelayan resto. “Lalu, bapak pesanannya apa?”
 
Sang pria tersenyum menjawab dengan santai , “Samain aja mas.”
 
Pernah mengalami kejadian serupa? Atau malah Anda sendiri sang pelakunya. Lalu dimanakah Anda berada? Termasuk menjadi yang GAMPANGAN sepert sang pria atau menjadi yang suka RIBETAN ala wanita tadi. 🙂
 
*senyum-senyum sendiri*
 
Tulisan dikirim oleh Rully Bhaskara

Bagikan:

8 thoughts on “Ribet”

  1. princess amanda says:

    kisah pagi yang bikin senyam senyum dengan keribetan si ibu….

  2. EventJogja says:

    ikut tersenyum, jangan ampe juga justru pas proses makannya malah tidak dinikmati dan disyukuri padahal pesennya ribet 😀

  3. basith says:

    Crita spt itu bnyk terjadi dan saya sendiri prnh melihatnya, Bhkan mjd korban sikap spt itu, sikap spt itu biasanya lekat pada kelas menengah yg sukses tp ngk melewati fase sulit utk mncapai kesukaesan dan dikit skali merasakan perjuangan dan pahit nya perjalanan hingga jd kelas menengah

  4. Yuniarti Fazri says:

    haduhhh… biasanya liat ky gitu di sinetron. ada juga di hidup nyata ya. #tepokjidat

  5. Dian Dwi A says:

    ribet sendiri itu memang bikin emosi. Apalagi ribet, jalanan macet, ga ada ojek. Capek deehh … 😀

  6. andriansyah says:

    ya..saya juga sering memperhatikan bebrapa teman seperti ini, dlm hati bergumam “kasihan rekan office boy membeli pesanan seperti itu”.

  7. mhd husni tarigan says:

    Hehehe lelaki sama, biasa mau yg mudah n simple

  8. nia says:

    pernah ngalamin juga. diribetin ama pembeli. mending kalo bayarnya harga pas. uda ribet, bayarnya kuranng lagi. Hhhh… cape’ dee…

Leave a Reply

Your email address will not be published.