Pujilah Anakmu dengan Tepat

Saat yang saya nanti-nanti zaman sekolah dasar dulu adalah pulang cepat, karena gurunya rapat atau ada acara dengan dinas pendidikan –istilahnya waktu itu koordinasi dengan PGRI (Persatuan Guru Republik Indonesia). Sejujurnya saya, juga teman-teman, merasa senang kalau pulang cepat. He…he…he…

Nah, sekarang, bila Anda sudah punya anak, kira-kira apa yang Anda lakukan bila anak Anda pulang sekolah lebih cepat dari biasanya? Apakah Anda marah? Anda menanyakan alasannya terlebih dahulu? Atau, Anda memujinya? Cerita berikut bisa menjadi pelajaran.

Alkisah, seorang anak berusia 10 tahun pulang sekolah lebih awal. Pukul 9 pagi dia sudah tiba di rumah, padahal biasanya sekolah baru bubar pukul 3 sore. Walaupun agak heran, ibunya tetap menyambutnya dengan hangat dan bertanya, “Kok sudah pulang anakku yang ganteng, kan masih pagi?”

Sambil membanggakan diri anak itu menjawab, “Iya mama, tadi aku bisa menjawab pertanyaan dari pak guru dengan cepat. Aku dikasih hadiah sama pak guru pulang lebih cepat. Hebat kan aku mama?”

Sambil tersenyum ibunya menjawab, “Anakku pinter, itu turunan, seperti mama. Anak mama hebat. Mama bangga sama kamu. Kamu cerdas seperti mama. Kalau sudah besar pasti kamu menjadi orang yang terpandang. Kalau mama boleh tahu, memangnya tadi di sekolah pak guru bertanya apa?

“Tadi pak guru bertanya kepada kita semua, siapa yang melempar kepala bapak dengan kapur? Maka langsung saya ngacung dan menjawab, saya pak guru!”

Salam SuksesMulia!

Ingin ngobrol dengan saya? Follow saya di twitter: @jamilazzaini

Bagikan:

24 thoughts on “Pujilah Anakmu dengan Tepat”

  1. irmansyah says:

    Luar Biasa, ini anakyg punya dedikasi dan Jujur bin polos.. tapi sy suka. he.. he.. he..

    1. akhnurhad says:

      biar komentar saya muncul di atas::

      ini bukan kisah penulis kan? ha..ha..
      ini gambaran kita terlalu cepat mengambil keputusan tanpa berhitung efek di belakang…

      tetepi terlalu lama menimbang juga tidak disarankan…

      salam Sukses Mulia…

  2. imad says:

    Gambaran Pak Jamil waktu kecil. Bandel. 🙂 wkwkw..

  3. Saafia says:

    Hahahaha…asli bikin ngakak.. tapi tidak terlepas dari maknanya… ^__^

  4. rizky putri says:

    hahahhaaa…kocak..pagi-pagi udah bikin ketawa nih pak 😀

  5. kenny says:

    Hahahaha…kecele’, pakde selalu bisa menyegarkan pagi, sarapan pagi tanpa baca tulisan pakde rasanya gak pas….mantappp

  6. mustika yanti says:

    Wkwkwk. . .kayak mama nya kali. . Prnh ngelempar guru sm kapur hiii

  7. Anggit Setyaningsih says:

    Hehehe..
    Gpp yg pntg jujur 🙂

  8. nisa shafarina says:

    hehehe

  9. aandes says:

    pintar banget ya…

  10. Evi says:

    Kira2 saya akan komentar apa ya thd jawaban jujur anak ini?

  11. pertama angkatannya ketahuan pak… kedua lucu pak.

  12. Ano says:

    hahaha…
    jujurr tuh anak

  13. Yadi says:

    hehehe bisa aja nih

  14. hahahahaha , bikin ngakaknya jagoan , ayo ikutan stand up comedy kek 😀

  15. aal says:

    Hahaha…mamanya bisa langsung pingsan deh… 🙂

  16. Rahmi says:

    Assalamualaikum wr wb.
    Pak Jamil, jika kami ingin mengundang Bapak untuk memberikan training di kantor kami, kami bisa menghubungi kemana?

    Tks

  17. suhail says:

    Æ—Æ—É‘Æ—Æ—É‘Æ—Æ—É‘ menghibur di pagi hari tpi ttep ad plajaran yg bsa di ambil 😀 #salamsuksesmulia

  18. Tami says:

    kikikiki..lcu paakkk..tp bermakna 🙂

  19. Lydia Amrina says:

    wkkkkwkwkwk…kalau yang berhubungan dengan anak, saya selalu menanggapinya dengan serius, ternyataaa…hahahah…pengalaman masa kecil ya kek…

  20. Ardha says:

    Huahahahahaahaaa… 😀

  21. apip cinta says:

    kadang kita perlu juga kekanak-kanakan

  22. robet dwiputra says:

    hahaha kek jamil masuk ovj aja.. humor nya bikin jungkir balik .. haha

Leave a Reply

Your email address will not be published.