One Day One Juz

Share this
  • 2.9K
  •  
  •  
  •  
  •  
    2.9K
    Shares

Saya tahu istilah One Day One Juz (ODOJ) dari twiter. Dari namanya tentu Anda bisa menebak apa aktivitasnya. Ya, dalam satu hari kita menyelesaikan membaca Al Qur’an satu juz. Beberapa follower saya mengirimkan bahan untuk membantu promosi. Namun karena saya belum menjalankan program ini saya tak bersedia mempromosikannya.

Bagi saya, apa yang saya promosikan dan sarankan maka saya harus menjalankannya terlebih dahulu. Saya paling tidak nyaman dan tersiksa menyarankan atau mengajak orang melakukan sesuatu sementara saya sendiri belum menjalankannya. Maka program ODOJ ini saya anggap “angin lalu” ketika itu.

Sampai suatu hari, sebelum saya terbang ke Hongkong, di bandara saya skype-an atau webcam-an dengan anak pertama saya Nadhira di Jerman. Saya berbincang tentang berbagai topik selama kurang lebih satu jam. Di sela-sela perbincangan itu Nadhira bertanya, “Bapak ikut program One Day One Juz, gak?” “Tidak,” jawab saya.

Seketika itu Nadhira membombardir saya dengan berbagai pertanyaan, “Bapak sanggup kan ngisi training dua jam tanpa henti setiap hari? Program ini paling hanya satu jam setiap hari, masak sih bapak gak punya waktu?”

“Bapak sanggup kan membaca buku-buku yang bapak senangi berjam-jam? Tetapi mengapa untuk membaca Kita Suci dari Allah bapak enggan?” tambahnya lagi.

Belum sempat saya menjawab, Nadhira sudah membuat pertanyaan renungan lagi, “Siapa yang membuat bapak sanggup mengisi training berjam-jam? Allah, kan? Siapa yang membuat bapak bisa menulis setiap hari? Allah, kan? Tetapi mengapa bapak jarang membaca surat cinta dari Allah? Malu dong pak. Katanya bapak ingin memeluk Rasulullah masak membaca satu juz setiap hari gak sanggup. Ayo pak, bapak pasti bisa!”

Baca Juga  Studi Banding

Usai webcam-an dengan Nadhira saya mencari mushola di Garuda Lounge, saya bersujud dan menangis sepuas-puasnya. Di mushola kecil itu saya berbisik lirih, “Hampir setiap hari saya berbagi ilmu personal development dan leadership tetapi saya sedikit bercengkerama dengan sumber ilmu yaitu Kitab Suci yang kebenaranya dijamin pasti.”

Batin saya terus bergejolak, bisikan dari dalam hati kembali muncul, “Sang Nabi yang ingin saya peluk berada di tempat yang tinggi, tidak mungkin saya sampai tempat itu bila tak membaca Kitab Suci. Duh, betapa rendah dan hinanya diri ini. Sungguh tak pantas menginginkan sesuatu yang tinggi namun tak diiringi aksi yang mampu mencapai tempat yang tinggi itu.”

Akhirnya, One Day One Juz adalah program baru yang akan saya lakukan secara rutin di tahun 2014. Kini saya sedang berlatih menyiapkan hal itu setiap hari. Terima kasih kepada penggagas program ODOJ, juga terima kasih kepada anak pertamaku Nadhira. Semoga setiap huruf yang saya baca pahalanya mengalir kepada kalian semua. Kesadaran berbuat baik memang terkadang datang memerlukan waktu dan perantara, tapi lebih baik terlambat dibandingkan tak terlibat.

Salam SuksesMulia!

Ingin ngobrol dengan saya? Follow saya di twitter: @jamilazzaini


Share this
  • 2.9K
  •  
  •  
  •  
  •  
    2.9K
    Shares

136 comments On One Day One Juz

Leave a reply:

Your email address will not be published.

Site Footer