Ngangenin

ngangenin.jpg

Istilah ngangenin dalam hal bisnis saya dapatkan saat membaca e-book dengan judul “Buka Langsung Laris” karya sahabat saya Jaya Setiabudi. Buatlah produk atau jasa yang ngangenin (dirindukan) bila bisnis kita ingin terus diserbu konsumen. Produk yang ngangenin pasti punya keistimewaan.

Diantara ribuan kota di dunia, Madinah dan Mekah bagi saya adalah kota yang ngangenin. Mengapa ngangenin? Karena kedua kota itu memiliki banyak kelebihan dan keutamaan. Pelayanan imigrasi di Jeddah yang sangat menjengkelkan tidak mengurangi sedikitpun rasa kangen saya terhadap dua kota ini.

Manusia yang ingin terus bertumbuh juga harus ngangenin sahabat-sahabatnya. Orang-orang yang ngangenin akan dicari saat tak ada. Mereka akan ditunggu-tunggu saat belum datang. Kehadiran mereka menghidupkan suasana, memberikan energi dan memberi banyak inspirasi.

Coba duduk sejenak, renungkanlah. Di luar keluarga besar Anda, berapa orang yang merindukan bertemu Anda? Berapa orang yang kangen dengan kehadiran Anda? Berapa orang yang mendapat suntikan energi dan inspirasi saat berjumpa dengan Anda!? Banyakkah? Sedikitkan? Atau, jangan-jangan, tak ada.

Apabila jawabannya banyak, selamat Anda termasuk orang yang ngangenin. Ibarat produk atau jasa, Anda berarti laris manis, punya nilai atau harga. Namun bila jawabannya sedikit atau tak ada ada, berarti Anda adalah “produk atau jasa” yang tidak laku. Kebangkrutan atau kemunduran hidup Anda tinggal menunggu waktu.

Ciptakanlah kelebihan atau keunikan positif yang melekat pada diri Anda agar orang-orang di sekitar Anda kangen kepada Anda. Budayakan rasa malu apabila Anda termasuk “produk” yang tidak laku. Teruslah cari, temukan dan asah kelebihan Anda agar Anda ngangenin atawa dirindukan banyak orang.

Nah, setelah membaca tulisan ini, kira-kira apa yang akan Anda lakukan agar Anda ngangenin?

Salam SuksesMulia!

Ingin ngobrol dengan saya? Follow saya di twitter: @jamilazzaini

Bagikan:

46 thoughts on “Ngangenin”

  1. aryo says:

    mantap Kek sarapan paginya …
    Yang penting, jangan hanya malu pada semut merah yang berbaris di dinding … huehue …

    Selamat datang kembali di Indonesia ….

    1. Tiba di Indonesia langsung periksa surat-surat masuk koq gak ada undangan nikah datimu. Belum dikirim?

      1. aryo says:

        Loh, belum sampai ya Kek ? Hmmm, mungkin yang bawa undangan masih dalam perjalanan terhalang banjir. Huehuee …
        Doakan selalu untuk kita semua ya Kek 🙂

        1. Setelah silatnas katanya kek…kata mas Aryo.
          Gak tau kalau kata calonnya yang entah di mana…hehehe, piss mas

  2. ali samsudin says:

    kalau makkah madinah, meskipun blm kesana sudah kangen kek, sudah didoakan kan kek, saya dan keluarga bisa berziarah kesanan? kek Jamil juga ngangenin, akhir akhir ini setiap online pertama kali buka pasti jamilazzaini.com, kenapa ya? kalau saya sendiri…. ga tau ya kek, tak tanya tanya dulu, tapi minimal istri dan anak tak jamin pasti kangen sama saya… he he

    1. Kalau anak dan istri gak kangen namanya, TERLALU 🙂

      1. ali samsudin says:

        aduuuh…… jatuh ke level minus satu ki. semangat! saya harus belajar jadi pribadi yang dikangeni banyak orang. belajar terus…. menambah kemanfaatan dimuka bumi…

  3. makasih atas nasehatnya pagi ini Kek, sangat “menusuk” hati..

    baarakallhu fiikum..
    Salam Sukses Mulia

  4. Kangen kakek JA .. 🙁 huaa…

    1. Orang T yang mulai F, hehehe

  5. syarifudin says:

    Makasih atas masukan nya pagi ini kek ..
    Lgsug berbenah diri ..
    Mudah2an segera dipantaskan ..

    Aamiin ya Rabb ..

  6. Mayang says:

    Very inspiring gurunda.
    Bener banget, kita adalah sebuah produk yg harus terus meningkatkan nilai jual.
    Mohon doa dan suntikan semangat selalu, kek. Agar makin ngangenin

    1. Didoakan ya, doakan saya juga ya mbak

  7. iyu says:

    Kalau saya ngangenin ga beh hehehhee…

    1. Kasih tahu gak ya? Hehehehe

  8. umar wirahadi says:

    Allhamdulillah luaarrr biasa kek, berkah sehat selalu kek berserta keluarga dan para sahabat yang lain. Aamiin.

    1. Aamiin Aamiin Yaa Robbal Alamin | 🙂

  9. Mas wantik says:

    Setuja Kek, Makkah dan Medinah selalu ngangenin. Alhamdulillah, sy sdh pergi luar negeri ke 16 negara berbeda tapi kedua kota tsb mmg spesial jika dibanding dg kota2 lain di Eropa dan lainnya.

    Termasuk komitmen sy adl mengunjungi 2 kota tsb setiap tahunnya

    Salam makin sukses dan mulia

    1. Asyik, ajak…ajak mas. Hehehehe

  10. Princess Amanda @Princess_Coach9 says:

    tulisan pagi ini kerON euy…jd tambah semangat nie pantaskan diri untuk menjadi pribadi ygselalu ngangenin..
    makanya mw lgs belajar sm grandpa yg kerON ini….:)

    salam SuksesMulia…

    1. Ditunggu di WBT februari

  11. basith says:

    Apa ya yai, saya blm menemukan tindakan supaya saya ini termasuk produk manusia yg ngangenin, dugaan saya yg ngangeni saya mungkin cuma kluarga saya, tp klo yai jamil yg ngangeni ko’ akeh yo, opo tirakate biyen ko’. iso sakti ngunu,

    1. Saya juga gak tahu, fokus saja pada kebaikan dan memberi manfaat insya Allah ada yang ngangenin

  12. hmmm,,, kangen belajar ama Babeh,,, Saya dikangenin gak ya,,,??? 😀

  13. Sahuri Nur says:

    Kangen itu saat nggak ketemu ya kek, seperti aku kangen kakek 😉 insyaAllah WBT mau datang, boleh kan kek #MukaNgarep

  14. Alhamdulillah kakek makin nggak dimana-mana Sibuk Nikmat melulu,
    Subhanallah …. Kakek emang ngangenin.

    Biar dikangenin, aku belajar makin exist didunia narsis :p
    Hiiiiiiii FFFFiiiiiivvveeeeee @WBT #10 terngiang-ngiang dikepala
    Ditunggu cerita-cerita kelompok yang bikin kangen di WBT besok 🙂

    1. Semakin sibuk semakin nikmat 🙂

  15. Usai baca jadi merenung, kira2 apa yang membuat diriku di kangenin orang lain, mudah2an dalam hal positif yang dikangenin orang lain.

    1. Jadilah guru sekaligus trainer 🙂

  16. ahamd haris says:

    Kangen Pak. Jamil
    Mau meluk rasanya dan mencuri ilmunya.
    semoga ada ksepatan dan rizki untuk bisa ikut WBT dan berguru langsung.
    Amiin..

    1. Aamiin Aamiin Yaa Robbal Alamin | 🙂

  17. Aku lagi kangen istri dan anak2ku ini…padahal cuma 2 hari pergi

    1. Kapan berhenti jadi bang thoyib? Hehehehe

  18. rain says:

    Makin tersadar dan ter motivasi untuk jadi yang “berbeda/spesial” supaya ngangenin, kangen belajar dari Kek Jamil, Salam Kangen Selalu

    1. Hehehe, ayo kapan ketemu lagi?

  19. berusaha unt memberikan manfaat kpd lingkungan sekitar kek….

    1. Wajib bila derajat hidupmu ingin meningkat

  20. Ngangeni melebihi kata “Nilai Jual” karena ada rasa nyaman bukan hanya dibutuhkan. Mencari apa yg bisa membuat dikangenin… 😀

    1. Yes, akur. Semoga mas Selamet Hariadi dikangenin banyak orang

  21. Keeeeeeekkkkkk Jamillllll akuuuu kangeeeeennnnn….. kapan bisa ketemu ke Jamil lagi ya?

    1. Hayuk mas, kaoan kita jumpa dan ngopi2

  22. @Bom_Iklan says:

    Muantabb Kek Jamil.. Minggu kemarin saya habis kenalan & ngobrol seru sama Mas Jaya sahabat Kakek..
    Semoga next time bisa ketemu & ngobrol seru juga sama Kakek 😀

    Ohya, ada saran nih..
    Ada kesalahan di kata “kemunduruan” paragraf ke-5.
    Kalo sekiranya memang salah sih.. hehee

    Matursuwun Kek.. 🙂

  23. Nita harningsih says:

    tersenyum kek,,,katanya senyum saya manis…^_^

Leave a Reply

Your email address will not be published.