Mencari Jodoh

Seorang bujangan bernama Irzen Norman usianya sudah menginjak 36 tahun. Sudah puluhan kali ia naksir cewek, namun selalu gagal.  Teman-temannya sering menggoda, “Kamu sih cari cewek yang selalu beda keyakinan. Kamu yakin mau sementara ceweknya yakin gak mau.”  Teman yang lain menggoda, “Kamu cocoknya buat group 8L, Liku Liku Laki-Laki yang tidak Laku Laku sehingga Luka Luka.”

Bukan hanya itu, orang tuanya juga sering mendesak agar ia segera menikah.  Memenuhi banyak tuntutan akhirnya ia datang ke sesepuh kampung dan bermohon, “Pak, saya sudah cari jodoh kemana-mana selalu gagal, sekarang saya pasrahkan kepada bapak, tolong carikan jodoh buat saya.  Apapun yang bapak pilihkan saya terima.”

Sesepuh kampung yang terkenal bijak itu kemudian berkata, “Baiklah, kebetulan ada seorang janda yang juga minta dicarikan jodoh. Janda itu cantik, cerdas, lincah dan kaya.  Ia punya satu orang anak dan punya sebelas perusahaan.  Hanya saja wanita itu mengajukan syarat, siapapun yang menikahinya harus bersedia mengelola sebelas perusahaannya dan mencintai anak tunggalnya.”

Dengan mata berbinar Irzen Norman menjawab, “Kebetulan saya juga mau fokus bisnis, karena kata teman saya, 9 dari 10 rizki itu datangnya dari bisnis, saya sudah mengajukan resign dari perusahaan saya.  Kalau saya menikahinya tentu saya harus mencintai anaknya. Jadi saya bersedia memenuhi permintaannya.”

Sesepuh kampung itu kembali bertanya, “Benar kamu yakin?”  Irzen Norman menjawab mantap, “Siap! Saya yakin 100 persen janda itu jodoh saya.”  Sambil menarik napas panjang sesepuh kampung itu berkata, “Baiklah kalau kamu sudah mantap menikahinya, setelah ini kita ke rumah janda itu sekaligus berkenalan dengan anaknya yang baru PENSIUN dari tentara.”

Salam SuksesMulia!

Ingin ngobrol dengan saya? Follow saya di twitter @jamilazzaini

Bagikan:

20 thoughts on “Mencari Jodoh”

  1. onet says:

    hihihi…..lucu….^^_

  2. Wildan pekanbaru says:

    Cantik, cerdas, lincah, kaya
    dan….
    tuirrr
    hehehe.
    Kpan ke pekanbaru lgi mas jamil?

  3. Agus says:

    haahhahaha.. ust jamil bisa saja,

  4. anis syaidah says:

    heheheeee….berapa lama lg jatah hidupnya…

  5. Kakak 2 Hari says:

    Hallllaaaahhhhhh Adik ini, Kakak sdh seriuuuussss banget bacanya. Ehhh gak taunya gubrakkkssssss…. http://www.awas_ya.com

  6. Adib Munajib says:

    Ini mah jodohnya bukan beda “keyakinan” tapi beda generasi, xi xi xi nyesel deh sudah baca tulisan ini pak. hi hi hi, nyesel nyeselllllll. Gubrak gubrak…

  7. Hari says:

    hahahahahahahahahaha…gokil bgt…

  8. Isparmo says:

    Dagelan nih Mas Jamil

  9. Hari S says:

    Udah serius bacanya, eeee ndagel

  10. ha ha ha, msh ada lagi kah ??? cerita sejenis ??? kapan akan memotifasi peg bank mandiri di pontianak lagi ??? Klw pak Jamil A Zaini ke Pontianak lagi, jgn lupa kontak saya yaaa??? di 0811571789 (mansyur) kita siaran lagi di radio sonora (mudah2an msh ingat saya)

  11. pak Jamil, klw ada buku2 bpk terbitan yg baru, khususnya yg banyak banyolannya, tolong sms kami, biar kami bisa cari di toko2 buku di Pontianak

  12. yasri says:

    Cerdas, 🙂
    fun yg cerdas,

  13. fitri says:

    Hwakakakaka…*ngakak dot com

  14. amud says:

    Hahaha…
    pasti si anak muda itu tambah seneng,
    tinggal nunggu hari aja, trus jd miliyader…

  15. imelda says:

    ga kebayang reaksi irjen norman-nya….
    🙂

  16. CikMey says:

    hahaa…klakar ya…good joke! salam ramadhan semua…ikhlas dr msia;-)

  17. nur says:

    “̮ƗƗɐƗƗɐƗƗɐƗƗɐ”̮‎​​ Lucu banget

  18. nurdaini ipit fitri says:

    hhahaha tua bgt donk yaa
    kecewa deh si irzen

  19. akhmad fauzi says:

    kereen habiss deh coach jamil

Leave a Reply

Your email address will not be published.