Matang di Pohon

Share this
  • 264
  •  
  •  
  •  
  •  
    264
    Shares

Selama tiga hari kami diberi kepercayaan memberikan training untuk para penyuluh PT Astra Argo Lestari di Pasang Kayu, Sulawesi. Saya mendapat jatah ngisi full di hari pertama sebanyak 4 sesi (08.00-17.30). Lelah? Tidak. Sebab saya menikmati proses itu ditambah lagi antusiasme peserta yang luar biasa. Apalagi usai training kami mengadakan pesta durian.

Sungguh durian yang berasal dari Pasang Kayu (perbatasan antara Sulawesi Barat dan Sulawesi Tengah) ini terasa nikmat. Kami menghabiskan belasan durian yang dihidangkan panitia. Karena begitu nikmatnya durian di tempat ini, malam harinya kami masih berburu durian lagi di perkampungan pulau Celebes ini.

Mengapa duriannya begitu nikmat? Karena durian yang kami makan adalah durian yang matang di pohon, bukan durian karbitan.

Saat makan durian ini, saya terbayang anak-anak saya. Mungkinkah anak saya sudah matang dalam didikan saya. Sehingga kelak ia terasa “nikmat” dan bisa memberi kepuasan (manfaat) bagi banyak orang?

Anak-anak ibarat buah. Bila bibit buahnya unggulan, dirawat dengan kesungguhan, dipupuk dengan dosis yang tepat dan dijaga agar tidak terserang hama yang merusak akan menghasilkan buah yang berkualitas.

Bibit unggulan bukanlah ditandai seseorang itu keturunan ningrat atau berdarah biru. Bibit unggul itu diawali dengan memilih pasangan yang bisa terus diajak belajar dan bertumbuh. Berdoa sebelum melakukan hubungan suami-istri. Dirawat dengan penuh cinta saat dalam kandungan. Dan begitu terlahir di dunia, yang didengar pertama kali oleh jabang bayi adalah asma Allah (nama Tuhannya).

Bukti kita merawatnya dengan benar adalah kita berusaha mengetahui potensinya dan mengembangkan mereka sesuai dengan potensi itu. Pendidikan anak yang utama ditangani sendiri bukan dibebankan kepada sekolah apalagi pembantu, televisi dan seperangkat game yang disiapkan lengkap di rumah. Bukan pula diserahkan kepada mertua atau orang tua sementara kedua orang tua yang melahirkannya sibuk bekerja dari pagi hingga malam.

Baca Juga  Jangan Sampai Rugi Karena Kekuatan Anda

Dipupuk dengan dosis yang tepat ditandai dengan kesediaan kita mendengar curhatan dan cerita mereka. Mendampingi dan menemani di moment-moment penting bagi mereka. Mengamati pertumbuhan mereka dengan seksama agar perlakuan yang kita berikan sesuai dengan kadar yang pas, Mmemilihkan mentor dan coach kehidupan yang tepat buat mereka.

Usai pesta makan durian itu saya termenung di kamar penginapan. Ada beberapa perlakuan kepada anak yang belum saya lakukan secara sempurna sementara mereka sudah tumbuh dewasa. Saya hanya bisa menarik nafas panjang, terisak sendiri di kamar kemudian menengadahkan tangan mendoakan anak saya satu per satu. Semoga mereka termasuk yang matang di pohon…

Salam SuksesMulia!

Ingin ngobrol dengan saya? Follow saya di twitter: @jamilazzaini


Share this
  • 264
  •  
  •  
  •  
  •  
    264
    Shares

13 comments On Matang di Pohon

Leave a reply:

Your email address will not be published.

Site Footer