Makna

Dinar ApriyantoPagi itu, di teras masjid, seorang nenek berusia sekitar 80 tahun berjalan pelan dengan tubuhnya yang terbungkuk. Setengah tubuhnya masih berselimut mukena putih kusut yang sudah berubah warna sedikit kecoklatan. Garis-garis di wajahnya nampak sekali memperlihatkan begitu ‘sepuh’nya beliau bila dilihat dari fisik, memang hampir-hampir keistimewaan beliau tak nampak lagi.
 
Namun siapa sangka kalau Nenek yang sudah hampir berusia 80 tahun ini tergolong istimewa. Kata orang-orang, nenek ini sebenarnya terbilang buta huruf. Karena beliau juga sama sekali tidak pernah sekolah. Tapi faktanya, beliau mampu membaca dan menulis ulang ayat-ayat Al Qur’an.
 
Sudah menjadi kebiasaan beliau setelah selesai sholat magrib di masjid hampir selalu menyendiri di masjid untuk menghafal ayat-ayat Qur’an. Untuk menghafal ayat-ayat Qur’an, beliau sengaja diucapkan dengan suara yang cukup keras.
 
Nenek yang baru saya kenal empat tahun belakangan ini adalah seorang Nenek yang rajin berjama’ah di Masjid. Perkenalan beliau dengan saya, karena teramat sering beliau bertanya sesuatu pada saya. Bertanya bukan seputar ‘keluhan hidup’. Namun justru beliau sering bertanya tentang terjemahan ayat-ayat dalam Al Qur’an.
 
Suatu pagi sesudah shubuh, beliau menemui saya dan bertanya (dalam bahasa Jawa), “Mas, apa makna kata dalam Al Qur’an ‘Wala tay ‘asu min rahmatillah…’
 
“Itu terjemahannya, Janganlah berputus asa dari rahmat Alloh!” jawab saya kepada nenek itu.
 
Lalu nenek itupun berkata lagi (dalam bahasa Jawa), “Apa itu putus asa mas? Maklum mas, saya nggak tahu makna kata dalam Bahasa Indonesia!?”
 
Saat saya melihat Al Qur’an dipegangnya, ternyata memang beliau memiliki Al Qur’an terjemahan dengan bahasa Jawa. Lalu sayapun berusaha menjelaskan makna putus asa dalam Bahasa Jawa.
 
Subhanalloh, begitu dalam makna pertemuan saya dengan nenek itu. Sayapun sempet termenung-menung beberapa saat.
 
Mungkin beliau buta huruf, dan bisa jadi itu yang membuatnya tidak tahu makna dari ‘Jangan putus asa’. Namun menurut saya, sebaliknya. Justru nenek ini benar-benar lebih memahami makna ‘Jangan putus asa atas rahmat Allah’.
 
Upaya beliau menghafal ayat-ayat Al-Qur’an, meskipun usianya sudah cukup tua menunjukkan beliau tak pernah putus asa untuk selalu bisa. Nenek ini adalah teladan yang begitu istiqomah menjaga makna kualitas dirinya atas rahmat Allah.
 
Diantara kita banyak yang mengenyam pendidikan tinggi, bahkan sekolah hingga ke luar negri. Namun tak jarang mereka memahami makna sebuah kata hanya diucapan dan ingatan saja. Tapi untuk melakukannya, terkadang tidak bisa.
 
 
Tulisan dikirim oleh Dinar Apriyanto

Bagikan:

28 thoughts on “Makna”

  1. berkata atau berucap memang lebih mudah dari pada melakukan nya ..
    selalu instropeksi diri ini yang masih banyak dosa
    Ya Allah ampuni hambamu ini

    salam dari jogja

    1. iya mas Arif, Introspeksi diri terus menerus, supaya hidup kita semakin berkualitas dr waktu ke waktu… salam juga dari Jogja mas Arif, saya juga di Jogja 🙂

  2. princess amanda says:

    tulisan yg sarat makna…menginspirasi untuk jangan pernah berputus asa dari rahmat Allah Azza Wajalla…karena Allah itu tergantung prasangka hambaNya…so yukz perbaiki sangkaan qt kepada Allah…apa yg qt minta insyaAllah akan di beri pada waktu dan saat yg tepat…

    salam SuksesMulia
    @holistic_center

    1. Bener banget mbak, apa yg kita minta Insya Alloh akan diberi pada waktu yg tepat, trimakasih mbak

  3. andriansyah says:

    Subhanallah…Jadi Malu nih belum banyak menghafal ayat2 Alquran…

    1. Hayuk mas, kita berlomba menghapal Al Qur’an sama nenek itu 🙂

      1. andriansyah says:

        siap……laksanakan…

  4. BisnisBajuYuk says:

    Salut sama nenek itu walaupun sudah sepuh masih menuntut ilmu. Selama hayat dikandung badan,tuntut ilmu tiada henti. Terimakasih Mas yang sudah menghadirkan sosok beliau untuk kita teladani..

    1. Sama-sama, smoga kita bisa meneladani kehidupan org2 disekitar kita

  5. syarah khaerunnisa says:

    mantap! gak boleh kalah sama sang nenek.

  6. Hartini says:

    Seperti ikhlas begitu juga putus asa, mudah di katakan tapi sulit di praktekkan. Terus berusaha jangan sampai putus asa.

    1. Ya mbak, kita terus harus berusaha ikhlas dan tak kenal putus asa #nyanyikan D’Masiv

  7. isnan says:

    Dahsyat bener nenek ini, semoga bisa meniru semangatnya yang tak pernah putus asa dalam keterbatasan

    1. aamin… semoga semangat kita terus menyala seperti semangat nenek itu mas;)

  8. Aamin,semoga dalam keterbatasan kita bisa setangguh beliau…Ganbatte!!

  9. Aamiin, semangat menembus keterbatasan!! Cemungud!

  10. Ramon says:

    Berputus asa berarti kurang bersyukur atas Rahmat-Nya.
    Menyadari bahwa segala kegagalan setelah upaya maksimal adalah salah satu bentuk skenario dari Alloh.
    Agar kita dapat introspeksi dan mengambil hikmah yang terkandung.
    Selamat berjuang . 🙂

    1. Toss!!! Selamat berjuang mas….Salam kenal

  11. Mantap mas Dinar. Ayo bangkit semua jangan sampe kalah kita yang muda dengan si nenek yang udah 80 thn.

    1. Siap! Mari kita bangkit… 🙂

  12. ASeftian says:

    Maa Syaa Allah, makasih mas tulisan yang mengena sekali mas. Jadi bahan instrospeksi dan tambahan motivasi, nenek itu menghafal dengan kesadaran dan dorongan diri sendiri. Saya malah masih keteteran walaupun ada tugas ngehafal dari guru ngaji. Mudah2an bisa jadi pengingat kalo lagi males.

    1. Trimakasih mas Seftian, smoga tetep smangat menghapal dan belajar Al Qur’an !!

  13. Dian Dwi A says:

    Wah, kayaknya pernah tahu sama si penulisnya ya? Dimana ya?

    1. Di hatimu mas Dian… 😀

      1. Dian Dwi A says:

        Masak sih? Ah, enggak. Aku masih ingat kok. Kemarin sempet aku simpan di lemari dapur 😀

  14. Yuniarti Fazri says:

    Wahhh makin semangat untuk Tahfidz
    jangan sampai kalah sama nenek
    matur nuwun sanget inspirasi kerennya.

    1. Sami-sami mbak Yuniarti… Smangat untuk Tahfidz…!!

Leave a Reply

Your email address will not be published.