Ilmu Padi dan Klakson

klakson.jpg

Saya yakin sebagian besar Anda pernah mendengar tentang “ilmu padi” yang bermakna semakin berisi semakin merunduk. Semakin pintar dan semakin ahli seseorang seharusnya semakin merunduk. Hati-hati, apabila Anda penggunaan falsafah ini keliru maka bisa merugikan Anda.

Ada orang yang punya potensi hebat, keahlian yang dibutuhkan banyak orang dan ilmu yang dalam tapi tidak ia tampakkan. Ia khawatir menonjolkan diri. Ia khawatir dikatakan “sok” atau “blagu”. Mereka ingin seperti padi, makin berisi makin merunduk. Ini salah kaprah. Potensi, keahlian dan ilmu itu harus ditampakkan dalam bentuk karya dan gagasan, tak perlu malu.

Apabila Anda memiliki potensi, keahlian dan ilmu maka yang digunakan bukan “ilmu padi” tapi yang digunakan “ilmu klakson”. Apa maknanya? Tunjukkan bahwa Anda memiliki hal itu. Bunyikan dalam bentuk ide dan karya yang nyata.

Ketahuilah, orang yang punya potensi, keahlian dan ilmu tetapi tidak dioptimalkan itu namanya “kufur nikmat” alias tidak bersyukur. Maka segera bunyikan “klakson” Anda. Tuliskan ide dan gagasan Anda, sebarkan dan realisasikan. Hasilkan karya nyata dari tangan dan kaki Anda.

Nah, saat potensi Anda sudah melejit. Keahlian Anda sudah dirasakan manfaatnya oleh banyak orang. Ilmu Anda telah menginspirasi dan mencerahkan orang di berbagai penjuru. Saat itulah “ilmu padi” lebih banyak digunakan. Rendahkan hati Anda, tundukkan ego Anda.

Gunakanlah falsafah “ilmu padi” dan “ilmu klakson” pada tempat, waktu dan takaran yang tepat. Setuju?

Salam SuksesMulia!

Ingin ngobrol dengan saya? Follow saya di twitter: @jamilazzaini

Bagikan:

14 thoughts on “Ilmu Padi dan Klakson”

  1. Rosa Herdiansyah says:

    Inspirasi pagi yg indah Pak,luar biasa!

    1. Terima kasih kang Rosa

  2. Setiap ilmu dipakai pada waktu yang tepat.
    Terima kasih kakek pencerahan hari ini 🙂

    1. Ayo sibuk itu nikmat dan bagian dari membunyikan klakson 🙂

  3. basith says:

    Oh begitu ya yai memahami falsafah ilmu padi utk diterapkan dg tepat, matur suwun yai

  4. Bagaimana kabarnya mas? Salam untuk indra Syafri 🙂

  5. DODDY says:

    Luar biasa pak analogi dan inspirasinya

    1. Terima kasih mas

  6. suratinah says:

    Terimakasih ilmunya bapak Jamil…

  7. Terima kasih mas Jamil atas sodaqoh ilmunya. Singkat namun mencerahkan.

  8. oki regar says:

    Subhanallah… sarapan pagi yang luar biasa,pake padi dan klackson heheh.. pa kabr kek…kngen juga neh #peluuuk

    1. Makin ganteng dok 🙂 balas peluk dari jauh 🙂

  9. nurfaizah says:

    Satu inspirasi lg trgali utk awali pg_ku esok….. Sukron katsiron ya ustadz……

  10. Rizky says:

    agree

    jangan pelit2 untuk berbagi ilmu!!
    jaga diri agar tak merasa paling berilmu (nyengir)

Leave a Reply

Your email address will not be published.