Hidup Tapi mati Leadership Trainer Indonesia

Hidup Tapi mati

Share this
  • 20
  •  
  •  
  •  
  •  
    20
    Shares

Penulis: Anonim

Saya dapat tulisan ini dari salah satu group wa saya, saya lacak penulisnya tidak berhasil. Tulisannya bagus jadi saya share disini

Bertamu, main HP…
Ngaji, main HP…
Terima tamu, main HP…
Bekerja, main HP…
Belajar, main HP…
Sambil makan, main HP…
Di tengah keluarga, main HP…
Kiamatlah duniamu tanpa HP…

Kadang terlihat dua orang saling duduk berhadapan, tidak berbicara sama sekali, karena salah satu atau keduanya sibuk main HP. Kalaupun harus bicara akhirnya tidak nyambung dan muncul sikap tidak lagi peduli.

Punya masalahpun bukan lagi mendatangi keluarga yang dekat, tetapi membahas di sosmed rasanya lebih ‘afdhal’. Manusia menjadi ‘ada tapi tiada’ sahabat..

Jasad – jasad yang telah menjadi zombie berkeliaran. Hidupnya hanya seputar dunia dalam ponselnya.

Basahnya embun pagi…Hangatnya matahari pagi… Jabat erat tangan sahabat telah hilang dan diganti dengan gambar – gambar mati pada ponsel…

Gerak petualangan akan hebatnya bumi juga sudah diganti hanya dengan gerakan telunjuk dan jempol.. Hidup dalam kematian itu adalah keniscayaan, tapi mati dalam kehidupan itu pilihan.

Maka bangunlah, hiduplah sebagaimana manusia itu hidup.

Saat suami atau istri datang, simpan HP mu

Saat anak bercerita, simpan HPmu

Saat ibu bapak bicara, simpan HPmu!

Saat tamu berkunjung, simpan HPmu!

Saat rumah bau berantakan, simpan HPmu

Perhatikan duniamu dengan seksama Sebab nikmat Ilahi ada di sana. Hiduplah!!

Engkau belum mati,, tapi sudah bertingkah seperti mayat.

Baca Juga  Lepaskan "Rem Tangan" Anda

Share this
  • 20
  •  
  •  
  •  
  •  
    20
    Shares

Leave a reply:

Your email address will not be published.

Site Footer