Hati-hati dengan Doa

Muhammad Syukron MaksumSuami istri itu sepakat: jika menikah nanti, inginnya punya anak setahun kemudian, tidak langsung. Meskipun mereka juga tidak ingin mengonsumsi pil KB atau suntik, karena khawatir kebablasan, seperti banyak cerita pasangan yang akhirnya tak kunjung punya anak gara-gara itu.
 
Namun, sekian bulan kemudian, keinginan punya anak itu muncul. Entahlah, perasaan keduanya agak hambar jika menikah tak segera menimang anak. Ada saja yang bertanya, sudah hamil apa belum? Kapan punya anak? Dan seterusnya. Tak hanya mereka, orang tua dan eyang juga ditanyai hal serupa oleh tetangga dan saudara.
 
Seperjalanan waktu kemudian, pasangan suami istri ini terlibat konflik dengan kedua orang tuanya. Awalnya konflik itu terjadi antara adik dan ibunya, tapi lama-kelamaan merembet kemana-mana. Tahu-tahu keduanya ikut terlibat, dan justru konflik itu kian parah antara mereka dan kedua orangtuanya, khususnya ibu. Dan akibat konflik itu, pasangan suami istri yang baru saja menikah ini, sampai pergi meninggalkan rumah dan tinggal di rumah nenek.
 
Saat itulah muncul kabar gembira, si istri hamil. Sebenarnya, mendengar anaknya hamil, sang ibu bahagia bukan kepalang, karena ia akan segera menimang cucu pertama. Tapi akibat konflik diantara keduanya, kebahagiaan itu terkubur begitu saja. Dan dengan kuasa Allah, kehamilan itu akhirnya mengalami keguguran. Menurut dokter, hal ini karena kelelahan dan si istri terlalu banyak fikiran.
 
Mereka akhirnya menyadari, hal itu mungkin karena keinginan atau doa mereka. Yakni tak ingin langsung punya anak, tapi menunggu setahun setelah menikah. Sehingga, saat akhirnya ingin punya anak, Allah beri tapi segera diambil kembali. Hal itu sesuai dengan doa mereka semula.
 
Yang kedua, barangkali ini juga akibat dari ibu yang tidak ridha. Konflik yang terjadi antara anak dan ibu, pasti si anak yang kena getahnya. Terlepas siapapun yang salah, anak harus mengalah dan tak menimbulkan kebencian dan kemarahan ibu. Barangkali karena marahnya ibu, sehingga tanpa sadar ia berharap sesuatu tidak baik terjadi pada anaknya. Dan Allah mengabulkan doa itu, bayi yang sudah di depan mata itu di ambil kembali oleh Allah.
 
Maka hati-hatilah dengan keinginan dan doa anda. Allah senantiasa memperhatikan dan berkenan menjawab doa anda, karena Allah Maha Mengabulkan. Maka berdoalah yang baik, juga berkeinginanlah yang baik. Selain itu, jagalah hubungan dengan kedua orangtua, terutama ibu. Karena doa ibu pasti terkabul, dan ridha Allah tergantung pada ridha kedua orang tua.
 
Perbaiki hubungan dengan orang tua, bahagiakan mereka. Insyaallah kita akan dibahagiakan oleh Allah. Wallahu a’lam.

 
 
Tulisan dikirim oleh Muhammad Syukron Maksum.

Bagikan:

13 thoughts on “Hati-hati dengan Doa”

  1. Subhanallah..

    Makasih sudah mengingatkan lewat tulisan ini. Semoga kita bisa menjaga lisan dan keinginan, agar senantiasa dalam kebaikan.

  2. syarah khaerunnisa says:

    betul sekali, karna Allah sesuai dengan prasangka hamba-Nya. kalo mikirin yg negatif terus, alam bawah sadar termasuk prasangka dalam hati atau sekedar pikiran yang selintas akan tertanam dan kemudian menjadi nyata. naudzubillahimindzalik.. semoga dikaruniai pikiran positif terus. aamiin..

  3. Mas wantik says:

    Keren bro pencerahannya, makasih banyak

    Salam hangat dr SOLO

  4. mantap jaya mas

    nuwun sdh d ingatkn

    salam dr jogja

  5. BisnisBajuYuk says:

    Ridho Allah tergantung ridho orang tua. Dalam posisi kita sebagai anak,harus hati-hati jaga perbuatan dan ucapan agar tidak menyinggung dan menyakiti hati orang tua. Dalam posisi sebagai orang tua,lapangkanlah hati untuk memaafkan perbuatan dan ucapan anak-anak kita, jangan cepat emosi langsung mengucapkan kata-kata yang akan kita sesali…

  6. princess amanda @holistic_center says:

    betul banget…hati2 dengan kata2 krn setiap kata adalah doa…
    mendingan sering2 aja ngomong suksesmulia…insyaAllah hidup akan SuksesMulia dunia akhirat…

    semoga Allah Azza Wajalla meridhoi qt semua…aamiin

    salam SuksesMulia

  7. dina aftani says:

    aku setuju dan terkesan banget dengan pesan ini “berdoalah yang baik, juga berkeinginanlah yang baik”
    tulisan yang menginspirasi semoga menjadi amal jariyah kelak, amin.

  8. “Terlepas siapapun yang salah, anak harus mengalah dan tak menimbulkan kebencian dan kemarahan ibu. ” -> ini adalah bagian yg paling berat utk anak2 zaman sekarang.

    Selagi dlm batas kebenaran, tidak bertentangan dg agama, orangtua wajib ditaati. Bukan hanya mengharap cinta mereka, namun juga menghindari murka mereka dan mendapatkan ridho Allah.

    Mantap pencerahannya, Mas 🙂

  9. bayu says:

    terimah kasih sangat menginpirasi,,,,

  10. Setiadi Whe says:

    Subhanallah, Alloh sesuai dengan prasangka hamba Nya, terima kasih mas sudah mengingatkan agar lebih berhati-hati dalam menjaga hati ketika meminta kepada Sang Maha Berkehendak…

    syukron sudah mengingatkan…

  11. kusukabuku says:

    Syukron atas pencerahannya. Doa adalah gerak hati dan niat yang terwujud dalam kata. Semoga gerak semuanya selalu dalam petunjuk dan lindungan Allah SWT. Aaamiiin.

  12. Pung says:

    Sgt bgs pencerahannya, makasih mas….! Ada tulisan ttg do’a ataupun kiat2 sgr pny ank gak mas? Dah 8 thn nunggu2 kehadiran sang buah hati nih, tp blm dijabulkanNYA. Makasih mas, salam dari Riau.

  13. Dalam doa ada harapan. Doa senjata utama bagi orang beriman. Pencerahan yang sangat bagus untuk membantu kembali mengingat Allah dalam setiap aktivitas diiringi doa.

Leave a Reply

Your email address will not be published.