Harapan Seorang Anak

izul.jpg

Untitled-2Sabtu, 19 Oktober pekan lalu anak saya Muhammad Zulfikar Abdurrahman (Izul) genap berusia 10 tahun. Ia terlahir setelah ibunya berjuang antara hidup dan mati selama 3 pekan di ruang ICU Rumah Sakit Harapan Kita Jakarta. Begitu terlahir Izul langsung dimasukkan ke inkubator dan tubuhnya dipenuhi dengan kabel pendeteksi penyakit.

Hingga usia 6 tahun, ia masih sulit bicara. Saat masuk SD, ia belum bisa membaca dan menulis. Tes IQ dari sekolah menunjukkan angka 90. Nilai raportnya pernah termasuk yang terburuk di sekolahnya. Namun dengan berbagai terapi yang kami lakukan, Izul tumbuh normal dan prestasi di sekolanyapun terus menunjukkan kemajuan.

Sabtu lalu, kami menghabiskan waktu sejak pagi bersama Izul dengan berendam di pantai Ancol, bersepeda, berenang di kolam renang dan syukuran dengan anak-anak yatim. Saat bersepeda, sengaja Izul saya bawa ke Le Bridge Restaurant. Melewati jembatan kayu di atas laut menuju restoran, kami bersepeda dengan penuh suka cita.
Sembari sarapan di Le Bridge Restaurant, saya bercengkerama berdua dengan Izul. Saya bercerita tentang sosok Chairul Tanjung dan sepak terjang bisnisnya. Saya juga bercerita kepada Izul tentang profil Sandiaga Uno. Tak lupa pula saya bercerita tentang Erick Thohir yang baru saja membeli klub sepakbola ternama Italia, Inter Milan.

Mendengar cerita saya, Izul menimpali, “Kalau Izul besar nanti, Izul mau beli Manchester United (MU) dan Barcalona biar bapak senang. Tapi gak mau ah, MU sekarang kalah melulu. Hahaha…” Kami terus bersendagurau sambil menikmati suasana laut di Ancol. Rasa bangga dan kagum kepada sosok kecil yang nyerocos bercerita di depanku semakin menggelora.

Ketika sarapan sudah hampir habis, saya bercerita tentang sosok sahabat nabi bernama Abdurrahman bin Auf. Ia adalah pebisnis, konglomerat, hobinya berjuang dan berdakwah serta memperbanyak sedekah. Nabi menyebutkan, laki-laki ini dijamin masuk surga tanpa perlu ditanya-tanya lagi. Ia punya jalur khusus masuk surga.

Saya katakan kepada izul, “Di deretan namamu ada nama Abdurrahman. Bapak berharap kelak Izul seperti Abdurrahman bin Auf. Hebat di dunia, dan ditunggu nabi di Surga. Kamu bisa bertemu dan ngobrol dengan Abdurrahman bin Auf. Bapak menemanimu di sebelahnya. Bapak akan potret kamu saat kamu sedang ngobrol dengan sahabat nabi yang hebat itu.”

Saya lihat wajah dan mata Izul berbinar. “Gak hanya bapak yang Aku bawa ketemu sahabat nabi di surga. Semua keluarga kita, aku ajak,” ujarnya. Saya pun menarik nafas haru.

Usai sarapan, kami melanjutkan bersepeda, berenang dan ke acara puncak syukuran Izul di Bogor bersama anak-anak yatim. Nabi seorang anak yatim, ia mencintai anak yatim semoga sang nabi pun mencintai Izul. I love you Izul…

Bagikan:

19 thoughts on “Harapan Seorang Anak”

  1. Luar biasa, Pak Jamil. Tulisan yang menginspirasi kami untuk selalu cinta kepada anak-anak kami. Saudaranya Izul ada yang bule juga ya? 🙂

  2. winda says:

    Inspiratif

  3. sebaik2 nama juga sudah saya berikan kek untuk 2 buah hati kami…Muhammad Abidzar Alghifari dan Muhammad Sulthan Hasya…

    Saling mendoakan ya gurunda, semoga semua anak2 kita dijadikan penyejuk mata hati orang tuanya, dengan keimanan dan ketaqwaannya kepada Allah.

    1. Kapan2 kita kumpul2 ya biar saling kenal keluarga kita

      1. Insha Allah kek…silaturahim membawa berkah

  4. Herman Hanif says:

    Babeh Jamil,terharu skali sy beh,lngs tringat anak2 saya di Medan. Menjadikan diri sbg sahabat kpd anak,ini yg belum maksimal sy lakukan,ya Allah bimbinglah hambamu ini.
    Trimakasih beh ats inspirasinya.

    1. Salam buat anak2nya di Medan ya

  5. Bagus W says:

    Barakallah fii umrik untuk ijul.
    Semoga cita-cita nya membawa keluarga menuju surga tercapai.

    Salam ya pak untuk Ijul. Ingatkan Wayan Rooney punya sodara di Bali 🙂

    @wickrady

    1. Hahahahaha bisa aza

  6. ayu rahayu says:

    kalau, inspirator sedang menulis ,,,,, menarik n menginspirasi ,,,

  7. mhd husni tarigan says:

    Selamat HUT buat fikar, anak yg selalu membanggakan keluarga

  8. Nurul Sulistyoningrum says:

    Subhanallah…membaca tulisan Bapak, sungguh amat membuat saya terharu dan menitik’kan air mata bahagia..:)

  9. Wajahnya hampir mirip dengan kakaknya…
    Semoga Semakin Lebih baik Izul!

  10. IRFAN says:

    Semoga Izul menjadi kebanggaan keluarga, ulang tahunnya sama dengan saya nih Pak

  11. sri santi says:

    Subhanalloh…saya mah salut sama ibunya izul,,dititipin anak yang solih dan luar biasa itu hanya ibu ibu yang dipilih gag sembarang ibu 😉

  12. ardiantaka says:

    subhanallah…

  13. esti says:

    Anak sy 3 tahun juga belum bisa ngomong jelas nih kek, tp kami ayahbunda semangat kalo ngajak bicara ke dia , thanks kek sy jadi makin tidak putus asa

  14. jadi inget waktu bisa bikin iZul ketawa kepingkel-kepingkel saat acara TBnC di Bogor tempo hari… tak suruh mengelus-elus kepala botaknya mister pay dan menggoyang-goyangkannya ke kekanan-kiri.. izul cuma geleng-geleng terus ketawa ngakak seraya mengagumi plontosnya kepala mister pay.,.. iZul kerON!!!

  15. han says:

    inspiratif n motivatif

Leave a Reply

Your email address will not be published.