Bergaulah Agar Tidak Memalukan

Kemarin Weni, anggota tim saya, menyampaikan sebuah kabar melalui telepon 0812-1632-0707. “Pak ada beberapa alumni Wanna Be Trainer (WBT) yang grogi mau ikut Enrichment Program hari Minggu, 10 Maret. Mereka ‘jiper’ karena bertemu dengan alumni Trainer Bootcamp & Contest yang jam terbangnya sudah tinggi dan banyak yang sudah menulis buku.”

Hal tersebut mengingatkan saat saya kuliah dulu. Ketika ujian pertama kali di IPB saya mendapat nilai Matematika 29 padahal nilai tertinggi 94. Coba Anda bayangkan sejak SMP hingga SMA nilai ujian saya selalu tertinggi, atau setidaknya tiga besar. Nah, saat kuliah di IPB nilai pertama saya termasuk golongan paling bawah.

Stres, grogi, malu, dan tidak percaya diri bercampur menjadi satu ketika itu. Saya ingin pulang ke Lampung karena takut bersaing dengan mahasiswa-mahasiswa hebat dari berbagai propinsi di Indonesia. Namun nasehat dari kakak kelas di IPB mengurungkan niat saya.

Dia berkata, “Jamil, jangan jadi jago kandang karena itu seperti katak dalam tempurung. Merasa hebat, tetapi di lingkungan yang sangat kecil. Begitu tempurung dibuka ternyata kamu bukan siapa-siapa. Kesempatanmu meningkatkan kemampuan dan derajat hidupmu. Caranya? Bergaul dengan mereka yang pintar dan brilian, jangan menyerah. Buktikan bahwa kamu memang layak masuk IPB tanpa tes.”

Nasehat pendek itu menyemangati saya. Walau dengan tertatih dan berjuang sangat keras akhirnya saya mampu bersaing dengan orang-orang pilihan dari berbagai penjuru nusantara. Bergaul dengan orang yang lebih hebat itu perlu dan penting. Namun saat bergaul dengan mereka yang tidak boleh adalah sok tahu atau sok pinter.

Alkisah, seorang dari kampung yang tidak mengikuti perkembangan musik ingin mengikuti acara audisi salah satu stasiun TV. Ia ingin jadi penyanyi tetapi tidak tahu tren perkembangan musik. Saat seleksi dia ditanya, “Apakah Anda bisa menyanyikan nasyid?” Dengan mantap lelaki dari kampung ini menjawab, “Sangat bisa, dan itu lagu favorit saya.”

Maka sang penguji langsung berkata, “Coba nyanyikan nasyid yang paling Anda kuasai.”

Dengan sumringah lelaki itu langsung bernyanyi, “Begini nasyid… Jadi bujangan. Kemana-mana asalkan suka tiada orang yang melarang.”

Ayo jangan senyum-senyum, teruskan beraktivitas sambil menyayikan lagu, “Oooo ya nasyid… ya nasyid… mengapa begini. Baru pertama bercinta sudah menderita….” Hehehe….

Salam SuksesMulia!

Ingin ngobrol dengan saya? Follow saya di twitter: @jamilazzaini


kisahInspiratif


Bagikan:

37 thoughts on “Bergaulah Agar Tidak Memalukan”

  1. aiz says:

    hadeuuuuhh cape..d)kakek pg2 bkn sumringah

    1. Sutar says:

      semoga si nasyid lekas menikah,,,amin.

  2. hihihihi, bisa saja, simbah ini.

    Yuk rubah NASYID dengan bergaul sebanyak banyaknya.

    1. Hahahahahah, kumaha kang damang?

  3. CECEP SAPRUDIN says:

    hehehe…..
    Aya-aya wae…..Pak Jamil
    Saya juga mau nanyi nasyid ah….

    1. Ayo coba tunjukkan kang Cecep, hehehe

  4. Kastini S Kaspan says:

    Ahahaha.. Pagi pagi saya sdh ketawa ketiwi sendiri… Untung di sekitar sdg sepi..

    1. Ada suami tuch, hehehehe

  5. Rizal says:

    Sarapan pagi dgn Nasehat dr kek JA…sukron !!

  6. Setiawan says:

    Lirik lagu: “Kuingin Jadi Guru”
    dinyanyikan Project Pop,
    lagu asli: “Boyz II Men – I’ll Make Love To You”

    Dikelas, kutulis,
    Nasyid, seorang guru
    Mengajar banyak ilmu
    Hingga kini aku, banyak tahu

    Semoga diriku
    Kan jadi sepertimu
    Dicontoh dan ditiru
    Kau tak pernah jemu
    Mengajar muridmu

    Suatu saat kan ku ingat
    Betapa bermanfaat
    Ilmu-ilmu yang kudapat
    Dari guru yang mengajar
    serta bekerja berat
    berat… berat…

    Mohon doakan Ibunda & alm. ayahanda:)

    1. Lagunya keren mas

      1. Setiawan says:

        oya.. Al-Fatihah untuk Ibu bapak_guru (yang juga ortuku ya Pak Jamil)

  7. imanudin says:

    lagi serius, eh ujung nya bikin ketawa… siiip dech

  8. Motty says:

    mbah.. sayapan nasyid goyeng yuk ^_^

    1. Buyung zuper centil 🙂

  9. Bang Tono says:

    mf pk “jiper” apaan ya? apa beda dengan “kuper”? wah sy nih yg kurang gaul.. he he he..

    1. Jiper itu grogi, hehehe

  10. aina says:

    Kakek, pagi2 udh bikin senyuumm senyuumm… 🙂

  11. enhaka92 says:

    ah menarik sekali
    keren pak ustadz 🙂

  12. jussie says:

    Mungkin kita tidak bisa mengubah nasyid yang sudah menjadi bubur.
    Tapi kita bisa mengubah bubur menjadi lebih bernilai, menjadi makanan berkelas yang mengubah nasyid kita di masa depan…

  13. Nurul Sulistyoningrum says:

    terkecoh diawal, lalu tertawa :)) hihihi…bravo Pak

  14. ading says:

    Eh itu no telp sapa ya??
    P jamill ?? 😀

  15. nung hidayah says:

    hihihihi… kang jamil ini bener2 hebat yah.. salut deh saya. 😀

  16. GIAN says:

    “Namun saat bergaul dengan mereka yang tidak boleh adalah sok tahu atau sok pinter.”

    mantaff kalimatnya.. suka bangett 🙂

  17. Paidi Abu Fawwaz says:

    Luar biasa Mas Jamil!!!

    Jadi ingat Training di Pusdai Bandung akhir tahun 2012.

    Pencerahan yang Luar Biasa !!!

    Matur Nuwun.

  18. Setuju, jgn sungkan bljar pada mereka yg berhasil n briillian. Jd kangen masa2 awal kuliah nih 🙂

  19. Abu Jalal says:

    inspiratip pak

  20. Chairatul Laila says:

    Tambahain ya kek…

    Lela lela lela aaaaaku lela kaaaaan 😀

    Hehehe 🙂

  21. amin says:

    Seger bacanya. Matur nuwun

  22. ALRSK says:

    Hahahahha Apa Ini pak? Sudah Seirus sampe ketinggian 5000 Meter, tiba2 dijatukan untuk Ngakak wkwkwk

  23. Zakia says:

    Kek Jamil, makasih senantiasa menginspirasi. Ayo bergaul, perluas zona nyaman dan rezeki!

  24. yanti says:

    hahaha…

  25. He… sip, pergaulan itu penting karena kita harus bersoisliasi.

    😀

  26. nazma azzakya farhana says:

    =D bisa aja bkin suasana senin jd seger,, betul kek! Sy sring tuch ngalamin :D,

  27. Hehe lagi serius nyimak dengan penuh penghayatan,.. tiba-tiba jadi senyum-senyum sendiri hehe.. emang paling bisa kakek kita yang satu ini.
    Selamat melanjutkan aktivitas 🙂

  28. Hehe lagi serius nyimak dengan penuh penghayatan,.. tiba-tiba jadi senyum-senyum sendiri hehe.. emang paling bisa kakek kita yang satu ini.
    Selamat melanjutkan aktivitas 🙂

    Tuh kan kek, saya jadi salah nulis nama sendiri tadi 😀

  29. hehehe… kek jamil.. kek jaml..

Leave a Reply

Your email address will not be published.