Awalnya… Akhirnya…

BMT1.jpg

Di sela-sela liburan akhir tahun saya diundang oleh sahabat lama saya. Undangan pertama datang dari Mursida Rambe, salah satu pengagas Baitul Maal wat Tamwil (BMT) Beringharjo Jogjakarta. Modal awal BMT ini hanya satu juta rupiah, setelah 20 tahun asetnya sudah menjadi 98 milyar rupiah. Pada 24 Desember 2014 saya didaulat untuk tampil di hadapan seribu lebih nasabah pilihannya.

Undangan kedua dari Karsiwi. Ia pendiri BMT Bina Masyarakat Purworejo. Modal awal BMT ini hanya 900 ribu rupiah namun kini asetnya sudah mencapai 87 milyar rupiah. Pada 01 Januari 2015, saya bertatap muka dengan karyawan BMT dan keluarganya. Usai acara itu, saya kumpulkan para pimpinan dan pengurus BMT ini di kelas terbatas untuk berdiskusi bagaimana melejitkan BMT tersebut.

Mursida Rambe diapit saya dan Peggy Melati Sukma (atas). Bersama para pimpinan BMT Bina Masyarakat Purworejo. Saya dan Karsiwi (bawah).

Mursida Rambe diapit saya dan Peggy Melati Sukma (atas). Bersama para pimpinan BMT Bina Masyarakat Purworejo. Saya dan Karsiwi (bawah).

Mungkin bagi para pebisnis lonjakan aset dari 1 juta menjadi 98 milyar dan 900 ribu menjadi 87 milyar dalam kurun waktu 20 tahun adalah hal yang biasa. Tetapi bagi saya yang kenal betul dua orang ini sejak 20 tahun yang lalu, pertumbuhan ini sungguh luar biasa.

Dua orang ini awalnya dilecehkan, disepelekan bahkan dicemooh oleh beberapa orang karena memang penampilan dan gaya hidupnya tidak mencerminkan seorang pengusaha. Mereka berdua lebih kental sebagai aktivis sosial kemasyarakatan bukan pebisnis. Wajahnya kuyu dan busananya lusuh.

Saya ingat, ketika tahun 1995 mereka saya undang ke Jakarta, mereka tidak punya ongkos. Mereka berangkat dengan bus kelas ekonomi. Dan ketika pulang saya bekali ongkos 100 ribu, Karsiwi menangis haru.

Begitu pula ketika Mursida Rambe dan tim BMT Beringharjo saya undang ke Semarang. Saat pulang, mereka saya bekali uang untuk membeli susu agar wajahnya cerah dan sehat. Di hadapan saya, mereka tidak menangis tetapi di perjalanan pulang menuju Jogja mereka menangis bersama. Begitulah cerita mereka kepada saya.

Awalnya mereka dilecehkan, namun sekarang sudah menjadi tokoh panutan. Awalnya mereka dikira pengangguran yang panjang angan-angan tetapi kini ia bisa menyediakan lapangan kerja untuk ratusan orang. Awalnya mereka sulit mencari dukungan, kini para politisi pun mendekat untuk memohon dukungan.

Bagaimana mereka menjalankan bisnis sehingga BMT-nya menjadi BMT terbaik di propinsi mereka masing-masing? Apabila Anda tertarik, akan saya lanjutkan kisahnya di tulisan selanjutnya (besok). Mau? Syaratnya, yang menulis mau di komentar di bawah tulisan ini minimal 25 orang. Hehehehe…

Salam SuksesMulia!

Ingin ngobrol dengan saya? FOLLOW saya di twitter: @jamilazzaini. Atau, LIKE saya di facebook

Bagikan:

85 thoughts on “Awalnya… Akhirnya…”

  1. taufik says:

    Mau Kek! Ditunggu sekali kelanjutan kisahnya. Buat pelajaran kita semua.

  2. Imam says:

    Mantep, nih… sukses sejati para pejuang sosial yg jauh dari basa-basi liputan media. Sungguh sangat membesarkan hati. Salam untuk mas Karsiwi dan bu Mursida Rambe.

  3. Ami Machmud says:

    Siapa tau,, ceritanya bisa jadi semangat usaha sy yg lagi nyungsep… Di tunggu yaa kek… Trimss

  4. lila says:

    mau banget pak jamil…

  5. Ridha says:

    Dtunggu ya kek crita selanjutnya…Jogja adlh domisili sya skrg dan purworejo kota saya menimba imu semasa SMP & SMA.

  6. Sita Nofia sari says:

    MAU..pake bangetz…
    Wah boleh nich dijadikan mentor….

  7. VitaS says:

    mau…mau..mau…mau bgt, yg manfaat pantang ditolak.

  8. yudhis says:

    Saya Mau tau banget… Hehehe

  9. herni says:

    Njih kek..ditunggu ceritanya

  10. Muttaqin Fayaqin says:

    Mau Bingit Kek Jamil

  11. Anonymous says:

    Mauuu

  12. Krida says:

    Lanjutkan pak Jamil… Hehehe

  13. teguh says:

    Lanjutken pak Jamil πŸ™‚ #SambilNgemilBatagor

  14. anton says:

    lanjutkan kek!!

  15. fauziah says:

    Iyah,kek. Mau dilanjutin ceritanya πŸ™‚
    Jadi ingat cerita mama saat daftar haji,
    Salah seorang petugas depag pernah mengucapkan perkataan yg berkesan :
    “hidup ini bu, yang penting akhirnya.
    Betapa banyak orang yg awal hidupnya jaya namun akhir hidupnya menderita & betapa banyak orang yg awal hidupnya buruk namun akhir hidupnya baik. Semua itu proses dan hidayah-Nya. Yang terpenting kita konsisten dalam kebaikan supaya meraih akhir yg baik”

    1. Jamil Azzaini says:

      Terima kasih atas tambahan ilmunya..

  16. syarah khaerunnisa says:

    mau mau mauuu!

  17. Rini says:

    Boleh donk kek, di share ilmu dari mereka…

  18. Mhd Arif says:

    Ditunggu kelanjutan nya kek πŸ™‚

  19. ali samsudin says:

    bukan hanya kisahnya yang dilanjutkan kek, bersediakah kek Jamil saya undang ke BMT HIRA Sragen, kita butuh asupan energi positif nih, bersedia ya … serius lho kek. gimana aturan ngundangnya ya

    1. Jamil Azzaini says:

      Bisa hubungi mas Dani ya, no kontaknya 0815-141-43-231 ya

      1. ali samsudin says:

        suwun kek

  20. umar wirahadi says:

    KerON kek< LANJUTKAN " inspirasi Awal tahun,,, mudah-mudahan Bisa buka Di kabupaten Bogor ke…

    saya siap

  21. Darma says:

    mau kek…saya orang kutoarjo … turut bangga di Purworejo ada BMT yg aset nya sampe puluhan milyar…

  22. Orin says:

    Kayak sinetron ada ‘bersambungnya’ πŸ˜€ haha. Gak sabar baca kisah inspiratif yg selanjutnya πŸ˜€

  23. Alfi Hidayati says:

    Saya suka..saya suka…ditunggu lanjutannya…nanggung gak enak, kek…

  24. Khairina says:

    Mau kek..ditunggu cerita selanjutnya πŸ™‚

  25. Yudi Qurbani says:

    Mauuu bangeett kek. Ditunggu lanjutannya besok ya kek.
    Sangat menginspirasi…tks

  26. Meilya Kusumawati says:

    Siap pak. syaya tertarik akan kelanjutan kisahnya.
    saya tunggu pak jamil πŸ™‚
    terima kasih

  27. Liza Pratama. S says:

    Ditunggu banget kek kelanjutan cara bagaimana mereka menjalankan bisnisnya. Siapa tau cerita mereka menginspirasi kita semua. Salam πŸ™‚

  28. rian says:

    Maulah kek..

  29. Jussie says:

    Maauuu..
    Pak Jamil kapan ada jadwal lagi ke Surabaya? Saya pengen ajak keluarga untuk merasakan sensasi lecutan semangat setelah ikut seminar pak Jamil. Matur nuwun.

    1. Jamil Azzaini says:

      Saya hampir 2 pekan sekali ke Surabaya πŸ™‚

  30. Adityo Dwi T says:

    Mau Banget Kek…ditunggu cerita inspirasinya kek πŸ™‚

  31. Eneng Siti Khodijah says:

    Mau binggow kek ^_^ penasaran banget gimana caranya, moga bisa ketularan juga suksenya. waiting ^_~

  32. habibullah says:

    mau la….

  33. dedy says:

    Ga mau…tp mau bangettt…

  34. robin says:

    Mau pak. Kalau saya usul dibuatkan buku sekalian, siapa tahu saya dan saudara2 disini yang mungkin punya angan2 atau mgkn sudah punya usaha dapat mengikuti jejaknya. AAmiiin.

    1. Jamil Azzaini says:

      Direnungkan dulu…

  35. didikeren says:

    subhanalloh, 20 tahun menekuni usahanya, tentu kegigihan, keulatan, kesabaran menjadi makanan sehari-hari. salut 2 jempol πŸ™‚

  36. Andry YUNIARTO says:

    Ditunggu Pak Jamil

  37. andjar says:

    Mauuu,,

  38. among kurnia ebo says:

    keliatannya nggak sampe 25 nih yang komen

    1. Jamil Azzaini says:

      Hehehehe, tembus mas:)

  39. daus says:

    Lagi kek, lanjutin kisahnya

  40. Faris Muhammad Imran says:

    sangat menginspirasi…ditunggu kelanjutanya…galar tikar dulu he he he…

  41. Inda Linggawati says:

    mau pak.. lg pgn jadi pengusaha sukses ini, sebelum sarjana pgn punya usaha

  42. eri wisati says:

    mauuuuuuuuuuuu………

  43. Anonymous says:

    mau..

  44. Taufik says:

    Diantos pisan kek.. Hatur nuhun

  45. ivan says:

    ditunggu kek…cerita lanjutannya

  46. muchheru says:

    lanjutkan…. inspiratip…;)

  47. Lavita Bella says:

    Mau banget pak……

  48. kriswanto says:

    Lanjut Pak….

  49. bangmufid says:

    monggo, di tunggu sangat lanjutan kisah nya… seruuuu..!!

  50. suji priswantoro says:

    Mau kek,saya orang purworejo ini menginspirasi bangetttttt.

  51. Anonymous says:

    Mau banget…..

  52. tinarbuko says:

    wah ceritanya pake syarat? hehe..
    ya udah buat nambahin jumlah peserta kek..
    semoga menjadi penyemangat kami
    terimakasih semua inspirasinya kek..
    semoga sehat walafiat
    berkah anugrah khusnul khotimah..

  53. Nina Mahardika says:

    Mau bingitssss baca lanjutannya…ditungguuuu…

  54. kahfi says:

    mau pisan atuh pak… πŸ™‚

  55. fachrurodji says:

    Lanjut kek, nyimak nih..

  56. zuli says:

    Mau kek… Ditunggu ye

  57. heri sunarko says:

    mau.. hehe

  58. Firdaus says:

    mau bingit

  59. Nur habibah says:

    Saya menunggu kisah berikutnya kek

  60. Sy Eff Chaniago says:

    Mau banget……

  61. CECEP SAPRUDIN says:

    Ditunggu kelanjutannya Kek…..

  62. p_m03L says:

    mau bingitt kek jazzakhoullah

  63. dodi apandi says:

    mau kek…, sangat baik , menggugah semangat dan tidak menyepelekan orang lain di tunggu kelanjutannya…Terima Kasih.

  64. Haidar Hilmy says:

    Sangat menginspirasi πŸ˜€ ditunggu kelanjutannya!

  65. adhi sawank says:

    Mau, kisah inapiratif

  66. weni says:

    Penasaraaannn,ditunggu k lnjutnya kek.,slma ini baca tulisk kakek,ng prnah tingalin jejak. πŸ˜€

  67. tito adi dewanto says:

    Lanjutttttttt mas Jamil sampe babak akhir.

  68. deky says:

    Wah harus diancam dulu ya baru yg comment banyak setelah sekian bulan sepi comment. Saya penikmat setia tulisan Kang Jamil. lanjutkan kang Jamil! Tengkyu

  69. Azis says:

    Di tunggu cerita selanjutnya pak

  70. Anonymous says:

    wahhh sdh lebih 25 0rang ni,,,
    tapi siapa tau ada bonus ceritanya sy juga bilang MAAAUUUU,,,hehehehe

  71. ardhy says:

    luar biasa ya pak, arti dari sebuah perjuangan hidup
    bagus sekali, saya liat ada yang berkomentar lebih baik berakhir berjaya daripada berawal jaya berakhir terpuruk.

  72. Wawa Chaerul Wafa says:

    Di tunggu lanjutannya kek…

  73. Muhlisin says:

    Mau, saya mau, saya mau, Kek. πŸ™‚

  74. ridwan says:

    Mau…mau..mau

  75. Ora Dadi Opo says:

    klo disini bny BMT yg bermasalah kek …. πŸ™ miris deh…

  76. afik says:

    setuju kek…. lanjutin ceritanya, kami juga punya angan-angan untuk membuatnya, semoga dapat inspirasi…

  77. suratinah says:

    Saya orang Jogja, kalau lagi ke BMT Kauman ( Barat Kraton Yogyakarta ) sering mikir kok nggak ada foto Pak Jamil ya yang di pajang..

    hehehe

  78. ervin says:

    Terimakasih pak jamil.. Sy slh 1 yg hadir d acara 1 Januari 2015. Mohon doanya agar api semangat yg bpk tularkan d Purworejo tetap berkobar.

  79. apri says:

    waahhh ini efek dari goyang syaiful jamil….eehhh punten pak..he he yg bener .efek dahsyat Maestro Bp Jamilazzaini….sy liat sendiri dulu gedung/kantornya bmt beringharjo tu keciiiil…sekaraanggggg….di ring road barat woww megah….selamat buat kawan2 yg selalu berjuang dan tak lupa smg Pak Jamiazzaini sll mjd motivator yg membumi

Leave a Reply

Your email address will not be published.