Atasan Atau Pemimpin

Share this
  • 2
  •  
  •  
  •  
  •  
    2
    Shares

Ditulis oleh: Eri Sudewo

Tiap orang bisa jadi atasan. Tapi tak semua atasan bisa jadi pemimpin. Banyak pemimpin, ternyata tak semua dilahirkan. Malah lebih banyak lagi pemimpin yang cuma dicetak.

Dicetak dengan dilahirkan jelas beda. Seperti kue dan roti, cetakan pas bandrol. Standar rata-rata. Karena serupa tapi tak sama, cetakan lahirkan pemimpin berkualitas rata-rata. Begitulah pemimpin hari ini. karena dicetak, tak ada yang istimewa.

Sedang dilahirkan sesuai dengan fitrah. Itulah yang dinamakan DNA. Ibarat ayam dan telur. Entah DNA yang memproses, atau prosesnya yang lahirkan DNA. Yang pasti, DNA tentukan sejati tidaknya pemimpin.

TUGAS
“Tugas pertama pengikut”, cari pemimpin. “Tugas terakhir pengikut”, lihat boss itu atasan atau pemimpin. Dan “tugas utama pengikut”, bina diri. Bina diri akan tentukan posisinya kelak. Begitu menjabat, apakah dia jadi atasan atau pemimpin.

Untuk cari nafkah, cukup bina ketrampilan tiga tahun. Untuk jadi ahli, tak cukup lima tahun. Disamping tergantung passion, apakah kita memang lakukan dengan manjada?

Cari tahu siapa boss. Dia atasan atau pemimpin. Ketika boss adalah atasan, tiga bulan cukup kita dirusak. Sebaliknya boss yang pemimpin sejati, tak cukup lima tahun kita dibina. Bahkan seumur hidup, belum tentu kita bisa jadi pemimpin sejati.

ARENA ADU JOTOS
Konsen bawahan, kerjakan apa yang telah ditugaskan. Konsen manajer, lakukan terobosan. Konsen pemimpin, benahi organisasi dan SDM.

Ketika benahi SDM dengan kata kasar, itu cuma atasan. Atasan yang memaki dan mencerca, berharap pengikut bisa berubah. Sebetulnya yang harus dimaki dan dicerca adalah dirinya. Atasan berharap pengikut berubah. Begitulah atasan, dia tak pernah sadar dirinya yang mustinya berubah.

Baca Juga  Takut Melangkah, Melompat Saja Jangan Berpikir

Banyak atasan terpelajar tapi tak terdidik. Banyak atasan yang sarjana, namun mulutnya tak ikut disekolahkan. Setiap saat atasan seperti ini bakar pengikut. Maka tiap saat itu pula, lahirlah musuh-musuh baru.

Atasan seperti ini tak layak jadi pemimpin. Dia cuma pejabat. Ketika dia paksa tetap jadi pemimpin, sesungguhnya dia masuk dalam gelanggang adu jotos. Arena perkelahian yang dia ciptakan dengan tak pernah menjaga “mulutmu harimaumu”. Nah selamat berbaku hantam!


Share this
  • 2
  •  
  •  
  •  
  •  
    2
    Shares

Leave a reply:

Your email address will not be published.

Site Footer